Info Astronomi – NASA Menemukan Planet Baru di Sistem Matahari Kita

Info Astronomi – Planet, lebih besar dari Pluto, ditemukan menggunakan Telescope Samuel Oschin di Observatorium Palomar dekat San Diego, California. Penemuan itu telah diumumkan oleh ilmuwan planet Dr Mike Brown dari California Institute of Technology di Pasadena, California, yang penelitiannya sebagian didanai oleh NASA.

Sementara objek ini memiliki banyak kesamaan dengan planet lain lain di sabuk Kuiper, ukuran tipis dalam kaitannya dengan sembilan planet yang telah dikenal berarti bahwa objek ini dapat diklasifikasikan sebagai planet, menurut Dr Brown. Saat ini sekitar 97 kali lebih jauh dari jarak matahari dari Bumi. Planet ini adalah objek terjauh yang dikenal di tata surya, dan memiliki cahaya paling terang ketiga dari objek di Sabuk Kuiper.

“Planet baru ini akan terlihat dengan teleskop selama enam bulan ke depan dan saat ini hampir secara langsung di langit timur pada pagi hari, di rasi bintang Cetus,” kata Brown, yang membuat penemuan dengan rekannya Chad Trujillo, dari Observatorium Gemini di Mauna Kea, Hawaii, dan David Rabinowitz, dari Yale University, New Haven, Conn, pada 8 Januari.

Disebut sebagai 2003UB313, planet ini pertama kali difoto dengan Teleskop Samuel Oschin 48-inch pada tanggal 31 Oktober 2003 oleh Brown, Trujillo dan Rabinowitz. Pada saat itu benda itu begitu jauh yang gerakannya tidak terdeteksi hingga mereka menyadari data pada bulan Januari tahun ini. Dalam tujuh bulan terakhir, para ilmuwan telah mempelajari planet ini untuk lebih memperkirakan ukuran dan gerakan nya.

“Planet ini pasti lebih besar dari Pluto,” kata Brown, seorang profesor astronomi planet.

Para ilmuwan dapat memperkirakan ukuran objek tata surya dengan kecerahan, salah satu cara yang dapat menyimpulkan ukuran bola lampu jauh jika ada yang tahu watt-nya. Reflektansi dari planet ini belum diketahui. Para ilmuwan belum bisa mengatakan berapa banyak cahaya dari matahari yang dipantulkannya.

“Kami 100 persen yakin bahwa ini adalah objek pertama yang lebih besar dari Pluto yang pernah ditemukan di luar tata surya,” tambah Brown.

Ukuran planet ini dianalisis dengan pengamatan menggunakan Teleskop Ruang Angkasa Spitzer NASA, yang telah membuktikan kebenaran dalam mempelajari panas, redup, samar dari objek yang jauh seperti sabuk Kuiper.

 

Info Astronomi

About The Author

Reply