Informasi Teknologi Terbaru – Penjelajah Mars, Curiosity, Menemukan Tanda-Tanda Sungai Kuno

Informasi Teknologi Terbaru – Penjelajah NASA, Curiosity, telah mengirimkan kembali gambar batuan dasar yang menunjukkan aliran yang bergerak cepat, mungkin sedalam pinggang, mengalir di Mars – temuan yang disebut sangat menarik oleh kepala ilmuwan misi.

Ada tanda-tanda sebelumnya bahwa air ada di planet merah tersebut pada zaman dulu, tetapi gambar yang dirilis Kamis menunjukkan kerikil dibulatkan, kemungkinan oleh air, yang menawarkan bukti yang paling meyakinkan dari aliran sungai kuno.

Ada “aliran kuat di permukaan Mars,” kata kepala ilmuwan John Grotzinger dari California Institute of Technology. “Kami sangat bersemangat tentang hal ini.”

Penemuan ini tidak datang sebagai kejutan secara sepenuhnya. NASA memutuskan untuk menggerakkan Curiosity ke dalam kawah Gale dekat khatulistiwa Mars karena foto dari ruang angkasa mengisyaratkan bahwa tempat tersebut memiliki masa lalu yang mengandung air. Penjelajah dengan enam-roda ini dengan aman mendarat pada tanggal 5 Agustus setelah terjun melalui atmosfer Mars. Ini adalah misi dua tahun berdana $ 2,5 milyar untuk mempelajari apakah lingkungan Mars bisa menguntungkan bagi kehidupan mikroba.

Mars saat ini adalah gurun beku tanpa tanda-tanda air pada radiasi-bekas luka permukaannya, tetapi studi geologi dari batuan dengan misi sebelumnya menunjukkan planet ini lebih hangat dan basah.

Bukti terbaru datang dari foto kerikil yang diambil bulat oleh Curiosity yang mengungkapkan bahwa kerikil tersebut tidak bisa tersapu air dan dirapikan.

Ukuran batu – mulai dari sebutir pasir hingga bola golf – menunjukkan bahwa batu tersebut tidak bisa ditiup oleh angin, kata ilmuwan misi Rebecca Williams dari Institut Planetary Science di Tucson, Arizona.

Meskipun Curiosity tidak menggunakan instrumen berteknologi tinggi untuk mengebor ke dalam batu atau menganalisis susunan kimiawi batu tersebut, Grotzinger mengatakan para ilmuwan yakin bahwa air berperan didasarkan pada hanya mempelajari gambar yang dikirim Curiosity.

Tidak jelas berapa lama air bertahan di permukaan Mars, tetapi dengan mudah bisa berlangsung “ribuan sampai jutaan tahun,” kata ilmuwan misi Bill Dietrich dari University of California, Berkeley.

 

Informasi Teknologi Terbaru

About The Author

Reply