Kabar Ekonomi – Airbus Hentikan Beberapa Pengiriman, Tes Setelah Mesin Tersangkut

Airbus telah berhenti mengantarkan jet A320neo yang didukung oleh mesin turbofan Pratt & Whitney (UTX.N). Dan menghentikan penerbangan uji pra-pengiriman setelah mengalami serangkaian masalah dengan mesin, kata dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Airbus telah memberi tahu perusahaan penerbangan dan leasing dan mengatakan kepada mereka bahwa pihaknya belum dapat mengatakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan masalah tersebut, kata satu sumber kepada Reuters tanpa menyebut nama. Pengiriman pesawat jet lainnya tidak dilakukan, namun tidak sempat dihentikan secara resmi.

Seorang juru bicara Airbus mengatakan “dalam diskusi dengan pelanggan tentang jadwal pengiriman” berdasarkan kasus per kasus. Kemunduran tersebut muncul beberapa minggu setelah Airbus mengatakan bahwa pihaknya mengatasi dua masalah masalah pada mesin hemat bahan bakar yang dikembangkan oleh unit United Technologies Pratt & Whitney, salah satu dari dua pemasok mesin untuk A320neo terlarisnya.

Badan Keselamatan Penerbangan Eropa pada hari Jumat (9/2) memberlakukan pembatasan penggunaan jet keluarga A320neo yang baru dikirim dengan mesin yang dimulai dengan nomor seri tertentu. Itu menyusul serentetan shutdown in-flight atau take-off yang ditolak yang menurut satu sumber mulai terjadi 10 hari yang lalu.

Pembatasan mencakup jet dengan dua mesin dari kelompok yang terkena dampak yang sama – yang secara efektif mengarahkan jet tersebut. IndiGo India telah membumi tiga jet, namun regulator mengatakan pesaingnya GoAir tidak terpengaruh.

Secara keseluruhan, grounding tersebut mempengaruhi 15-20 pesawat yang baru dikirim, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan. Buletin keselamatan EASA juga melarang maskapai penerbangan menggunakan jet A320neo untuk perjalanan panjang melewati perairan atau daerah terpencil ketika salah satu mesin berasal dari batch tersangka.

Pesawat yang menggunakan mesin alternatif dari CFM International (GE.N) (SAF.PA) tidak terpengaruh. Airbus mengatakan ada 113 pesawat A320neo Pratt & Whitney yang terbang dengan 18 pelanggan. Ini di tengah meningkatnya output dan pekan lalu mengatakan akan mempercepat lebih jauh.

Penundaan yang berkepanjangan dapat berdampak finansial bagi pembuat rencana, karena menunggu pembayaran yang biasanya jatuh karena pengiriman, dan untuk perusahaan penyewaan, yang mulai menerima sewa pesawat yang dialokasikan untuk penerbangan segera setelah mereka memasuki layanan.

About The Author

Reply