Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Alphabet dan Amazon Mendapatkan Pemasukan yang Lebih Tinggi

Google-parent Alphabet dan raksasa ritel online Amazon telah melaporkan kenaikan hampir 20% dalam pendapatan untuk kuartal terbaru.

Alphabet mengatakan pengiklan menghabiskan lebih banyak untuk pencarian dan layanan YouTube.

Namun Amazon melaporkan laba yang lebih rendah dari yang diharapkan, karena berinvestasi untuk mempercepat waktu pengiriman.

Kedua perusahaan berada di bawah pengawasan dari otoritas di AS atas dominasi pasar mereka, bersama dengan perusahaan teknologi lainnya.

Amazon, yang bergeser dari membeli dan menjual produk itu sendiri, dan berfokus pada perannya sebagai pasar bagi pedagang lain, melaporkan pendapatan untuk kuartal terakhir $ 63,4 miliar (£ 51 miliar).

“Pelanggan merespons kepindahan Prime ke pengiriman satu hari – kami telah menerima banyak umpan balik positif dan terlihat mempercepat pertumbuhan penjualan,” kata Jeff Bezos, pendiri dan CEO Amazon, dalam rilis berita hari Kamis.

Laba Amazon untuk kuartal tersebut, pada $ 2,6 miliar, berada di bawah ekspektasi Wall Street dan perusahaan mengatakan laba akan sedikit tergelincir pada kuartal saat ini.

Keuntungan setelah pajak di Alphabet, perusahaan yang memiliki YouTube dan Google, naik tiga kali lipat dibandingkan tahun lalu menjadi $ 9,9 miliar, mengalahkan ekspektasi para analis. Pendapatan Alphabet naik 19% dibandingkan tahun sebelumnya, menjadi $ 38,9 miliar.

Sundar Pichai, kepala eksekutif Google, mengatakan bahwa layanan tradisional dan teknologi baru seperti kecerdasan buatan mendorong pertumbuhan perusahaan.

“Dari peningkatan produk informasi inti seperti Pencarian, Maps, dan Google Assistant, hingga terobosan baru dalam AI dan penawaran cloud dan perangkat keras kami yang berkembang, saya sangat gembira dengan momentum di seluruh bisnis Google,” katanya.

Tetapi kinerja keuangan yang kuat datang pada saat regulator mulai melenturkan otot mereka di sekitar raksasa teknologi.

UE telah memberlakukan tiga denda pada Google selama dua tahun terakhir karena masalah persaingan, dengan total lebih dari $ 9 miliar. Brussels juga baru saja meluncurkan penyelidikan apakah penggunaan data Amazon pada pasarnya melanggar aturan kompetisi UE.

Departemen Kehakiman AS (DoJ) mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka membuka penyelidikan luas terhadap perusahaan teknologi digital utama dalam apa yang oleh seorang analis digambarkan sebagai “peluang besar di semua haluan” perusahaan-perusahaan itu.

Sementara DoJ tidak mengidentifikasi perusahaan tertentu dengan nama, ruang lingkup penyelidikan secara luas diyakini mencakup Alphabet dan Amazon serta Facebook dan berpotensi Apple.

DoJ mengatakan reviewnya akan mempertimbangkan “apakah dan bagaimana platform online terkemuka pasar telah mencapai kekuatan pasar dan terlibat dalam praktik yang telah mengurangi persaingan, menghambat inovasi atau sebaliknya merugikan konsumen”.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *