Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Bank Sentral Indonesia Terlihat Menahan Suku Bunga

Bank sentral Indonesia pada hari Kamis akan mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah untuk pertemuan kebijakan keenam berturut-turut karena meningkatnya ketegangan perdagangan AS-Cina memperbaharui tekanan terhadap rupiah, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Beberapa ekonom memperkirakan penurunan suku bunga di ekonomi terbesar di Asia Tenggara tahun ini setelah Federal Reserve berbalik dovish dan data Indonesia, termasuk kesenjangan neraca berjalan yang lebih kecil, inflasi yang jinak dan melemahnya pertumbuhan PDB, yang mendukung langkah tersebut.

Tetapi untuk pertemuan minggu ini, ke-20 analis dalam jajak pendapat memperkirakan tidak ada perubahan dalam tingkat pembelian kembali 7 hari Bank Indonesia (BI), yang telah 6,00 persen sejak November.

BI tahun lalu menaikkan suku bunga enam kali lipat sebesar 175 basis poin untuk mempertahankan rupiah, menjadikannya salah satu bank sentral paling agresif di Asia, di tengah tekanan dari kenaikan suku bunga AS dan kesenjangan neraca transaksi berjalan Indonesia yang besar.

“Kembalinya ketegangan perdagangan AS-Cina mendorong ketidakpastian eksternal yang signifikan bahwa BI akan mewaspadai, dan memvalidasi BI menjaga sikap teguh dalam memprioritaskan tujuan stabilitasnya,” kata Euben Paracuelles, seorang ekonom dengan Nomura.

Sejak puncaknya pada pertengahan April – ketika penghitungan suara tidak resmi menunjukkan Presiden Joko Widodo memperoleh masa jabatan kedua – rupiah telah turun sekitar 3 persen terhadap dolar, karena sentimen investor asing terhadap aset berisiko dan kenaikan siklus permintaan dolar di Indonesia untuk pembayaran luar negeri.

Pada kuartal pertama, ekonomi Indonesia tumbuh lebih lambat dari yang diharapkan, karena investasi melambat menjelang pemilihan.

Dari sembilan responden jajak pendapat yang memberikan pandangan tentang tingkat benchmark akhir tahun, tujuh mengatakan patokan akan lebih rendah dari sekarang sementara dua memperkirakan itu akan tetap menjadi 6,00 persen.

Wisnu Wardana, ekonom Bank Danamon, mengatakan secara fundamental, pemotongan suku bunga paling baik dilakukan setelah November, karena ia memperkirakan transaksi berjalan akan menyempit secara signifikan pada kuartal keempat.

BI mungkin ingin menunggu kemungkinan penyesuaian harga bahan bakar, kemungkinan setelah Widodo disumpah pada 20 Oktober, dan juga untuk melihat apakah aset amnesti pajak, beberapa di antaranya yang periode periode tiga tahun penutupannya berakhir pada September, akan meninggalkan negara itu, Wardana menambahkan.

“Meskipun persuasi pasar cukup kuat untuk membawa penurunan suku bunga ke depan, saya pikir lebih baik berpegang pada fundamental sehingga rupiah tidak disandera oleh aliran masuk portofolio,” katanya.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *