Kabar Ekonomi – Beberapa Pabrik Elektronik AS Memulai PHK Ketika Tarif Perdagangan Melanda

Pabrik-pabrik elektronik AS berinvestasi lebih sedikit dan memperlambat perekrutan atau pemberhentian pekerja dalam beberapa kasus karena kenaikan biaya tarif perdagangan, menurut survei industri yang akan dirilis pada hari Rabu.

IPC, sebuah asosiasi perdagangan industri elektronik global, menemukan bahwa hampir sepertiga dari semua nilai dolar dari apa yang anggota-anggotanya dengan impor operasi AS dihantam oleh meningkatnya biaya dari perang dagang AS-Cina yang berlarut-larut.

Industri elektronik telah semakin banyak mengambil bahan baku, komponen dan peralatan manufaktur dari pabrik-pabrik Cina. Mereka kemudian dirakit menjadi produk akhir, mulai dari panel kontrol untuk traktor hingga mesin pencitraan medis, di pabrik yang lebih dekat dengan pelanggan, termasuk di Amerika Serikat.

Survei dari IPC, yang berbasis di Bannockburn, Illinois, menemukan bahwa satu dari lima perusahaan dengan operasi AS mengatakan mereka berinvestasi lebih sedikit di Amerika Serikat karena tarif baru. Sekitar 13% mengatakan mereka memotong mempekerjakan atau mengurangi jumlah karyawan.

“Tampaknya jelas bahwa hilangnya profitabilitas berdampak pada kemampuan perusahaan-perusahaan ini untuk berinvestasi di AS,” kata Shawn DuBravac, kepala ekonom IPC.

DuBravac mengatakan banyak perusahaan asosiasi telah mengindikasikan bahwa mereka meninggalkan China, tetapi “tidak tampak dari hasil kami bahwa banyak yang mengalir kembali ke AS” Sebaliknya, fokusnya adalah pindah ke negara-negara berbiaya rendah lainnya, termasuk Vietnam dan Malaysia, katanya.

Brad Heath, kepala eksekutif VirTex, pabrikan yang berbasis di Austin, Texas, mengatakan ia membayar lebih dari $ 200.000 dalam tarif untuk komponen elektronik Cina bulan lalu atas nama kliennya.

VirTex adalah produsen kontrak, yang berarti merakit bagian menjadi sub-rakitan untuk perusahaan besar. Biasanya dapat melewati biaya untuk pelanggan akhir, kata Heath.

“Tetapi pelanggan kami tidak memiliki kemampuan itu,” tambahnya. “Jadi seseorang menderita erosi marjin.”

Survei IPC menemukan banyak perusahaan berjuang untuk meneruskan biaya tarif, dengan lebih dari sepertiga mengatakan mereka tidak dapat menaikkan harga mereka untuk mengimbangi mereka.

Hampir 70% mengatakan tarif telah mengikis margin keuntungan mereka, menurut survei, yang juga mengatakan lebih dari setengah perusahaan sekarang mengambil dari negara-negara di luar China untuk menghindari tarif.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *