Kabar Ekonomi – BOJ Condong Ke Arah Ketenangan Pasar

Bank of Japan condong ke arah menjaga kebijakan moneter stabil minggu depan karena pasar yang stabil, gencatan senjata dalam pembicaraan perdagangan AS-Cina dan permintaan domestik yang kuat memberikan ruang untuk menyimpan amunisi yang berkurang untuk melawan resesi berikutnya, kata sumber-sumber. .

Perkembangan sejak pertemuan bulan lalu telah mengambil beberapa tekanan dari BOJ, dengan Amerika Serikat dan China menyetujui jeda sementara dalam perang dagang yang telah merusak pertumbuhan global.

Survei “tankan” BOJ menunjukkan bahwa sementara produsen terhuyung-huyung dari penurunan permintaan global, belanja modal dan suasana sektor jasa terus menguat.

Tetapi keputusan itu akan menjadi panggilan dekat. BOJ siap bertindak jika terjadi peningkatan ketegangan perdagangan atau kekhawatiran baru tentang pasar sentakan Brexit yang kacau dan memicu lonjakan yen yang tidak disukai, kata sumber yang akrab dengan pemikiran bank sentral.

Dewan kebijakan moneter yang terfragmentasi juga memperumit perdebatan. Sementara beberapa orang khawatir akan pelonggaran tambahan yang dapat ditimbulkan pada sektor perbankan Jepang, setidaknya tiga dari sembilan anggota tim melihat manfaat dalam bertindak lebih cepat daripada kemudian menangkis risiko.

Namun, kurangnya alat yang tersisa di kotak peralatan BOJ dan meningkatnya biaya suku bunga ultra-rendah berkepanjangan berarti rintangan untuk menambah stimulus akan tinggi, kata sumber tersebut.

“Risiko global masih ada tetapi belum memaksakan kerusakan besar pada permintaan domestik. Pasar juga tenang,” kata salah satu sumber. “Tidak banyak faktor yang membenarkan akting sekarang.”

Jika BOJ mereda, opsi yang paling mungkin adalah mengambil tingkat jangka pendek lebih dalam ke wilayah negatif, sumber mengatakan dengan syarat anonimitas.

BOJ dapat memilih langkah-langkah yang lebih sederhana, seperti mengutak-atik janji pada berapa lama akan mempertahankan tingkat ultra-rendah, jika melihat bahwa risiko tidak cukup besar untuk menjamin pelonggaran penuh, kata mereka.

“BOJ masih memiliki persediaan amunisi. Tetapi tidak banyak yang tersisa,” kata sumber lain.

BOJ mengatakan bulan lalu akan menggunakan review rate 30-31 Oktober untuk melihat lebih dekat pada apakah risiko luar negeri telah cukup tinggi untuk menggagalkan jalan mencapai target harga 2%, memicu spekulasi pasar pelonggaran segera.

Sebuah jajak pendapat Reuters yang dilakukan antara 2-14 Oktober menunjukkan dua pertiga dari para ekonom memperkirakan BOJ akan turun bulan ini.

Meskipun mereda risiko di luar negeri, Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda telah mengisyaratkan bahwa bank sentral tidak membiarkan penjagaan turun mengingat ketidakpastian global yang masih ada.

Pemotongan perkiraan ekonomi global Dana Moneter Internasional membuat Kuroda mengakui minggu lalu bahwa kenaikan pertumbuhan global akan tertunda.

“Secara keseluruhan, prospek ekonomi dunia … menjadi lebih ringan,” kata Kuroda kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa dia tidak memiliki gagasan tentang kapan BOJ bisa bertindak.

Setiap sinyal dari Federal Reserve AS, yang bertemu pada 29-30 Oktober, tentang langkah penurunan suku bunga di masa depan juga dapat menggerakkan pasar dan mempengaruhi keputusan kebijakan BOJ, kata para analis.

Di bawah kebijakan yang dijuluki kontrol kurva hasil (YCC), BOJ memandu suku bunga jangka pendek di -0,1% dan imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%. Mereka juga membeli obligasi pemerintah dan aset berisiko.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *