Kabar Ekonomi – Di tengah Kekhawatiran Likuiditas, Tagihan Bahan Bakar Penerbangan HNA Group China Capai $ 476 Juta

Kelompok HNA China telah mengumpulkan sekitar 3 miliar yuan ($ 476 juta) tagihan dengan perusahaan bahan bakar avtur yang dikelola pemerintah, dua sumber industri minyak mengatakan. Hal ini menggarisbawahi bagaimana krisis keuangan yang mendalam mengganggu operasi inti di konglomerat tersebut.

HNA yang beredar dengan China National Aviation Fuel Group Ltd (CNAF), pemasar monopoli dan penyalur bahan bakar aviation di dekat negara tersebut, telah membengkak secara signifikan dalam enam bulan terakhir, kata sumber tersebut, tanpa mengimbangi.

“HNA belum berhenti sepenuhnya membayar tagihannya, tapi hanya membayar sedikit sekali, jadi saldo yang luar biasa telah tumbuh lebih besar dan lebih besar,” kata seorang eksekutif industri minyak senior yang mengetahui langsung masalah ini.

Seorang eksekutif kedua menjelaskan situasi tersebut mengatakan bahwa masalah tersebut “benar-benar memburuk dalam beberapa bulan terakhir”. Kedua eksekutif tersebut meminta anonimitas karena sifatnya yang sensitif.

HNA memiliki saham pengendali di Hainan Airlines Holding Co (600221.SS) dan 12 operator lainnya di China dan Hong Kong. Perusahaan juga telah banyak berinvestasi dalam penyewaan penerbangan, logistik dan layanan keuangan, mengambil saham utama di Deutsche Bank AG (DBKGn.DE) dan unit manajemen aset Old Mutual (OMAM.K).

HNA Group mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa Hainan Airlines “melakukan komunikasi positif dan ramah” dengan CNAF. “Saat ini, semua bisnis dilakukan dengan mantap,” tambahnya, tanpa merinci.

Tagihan yang belum dibayar menggarisbawahi bagaimana pemerasan likuiditas yang sedang berlangsung bergejolak melalui operasi inti perusahaan, bahkan berdampak pada bisnis penerbangan yang sangat sukses. Beberapa maskapai penerbangan HNA telah menunda pembayaran untuk pesawat sewaan, Reuters melaporkan bulan lalu, mendorong eksekutif dari unit leasing Bank of China Ltd (601988.SS), China Minsheng Banking Corp 6000016.SS, dan Bank of Communications Co (601328.SS) ke mengadakan pembicaraan pemulihan.

“HNA dan anak perusahaannya mempertahankan operasi yang stabil, dan dalam proses membayar secara bertahap biaya per lessor seperti yang direncanakan,” kata perusahaan itu saat itu.Awal bulan ini, S & P Global Ratings menurunkan profil kredit Grup HNA dan dua unitnya, termasuk kategoritor maskapai penerbangan, dengan mengutip “profil likuiditas yang memburuk”.

About The Author

Reply