Kabar Ekonomi – Dorongan Terbaru Trump Terhadap Dolar

Presiden Donald Trump telah berulang kali meminta dolar AS berupaya untuk membantu eksportir AS. Tetapi kebijakan perdagangannya yang baru-baru ini, termasuk pengenaan tarif impor pada beberapa barang Turki, memiliki efek sebaliknya memperkuat greenback. Dolar minggu ini naik ke level tertinggi 13 bulan terhadap sekeranjang mata uang, mendapatkan dorongan ekstra karena pasar negara berkembang telah dijual karena kekhawatiran tentang penularan dari Turki dan investor mencari safe haven dalam mata uang AS.

Pada tanggal 10 Agustus, Trump mengintensifkan perselisihan dengan Turki atas penahanan di Turki pendeta evangelis AS Andrew Brunson atas tuduhan terorisme dengan memberlakukan tarif yang lebih tinggi atas impor logam. Langkah itu mengirim lira Turki ke rekor terendah terhadap dolar dan memacu penurunan dalam mata uang pasar negara berkembang lainnya. Dolar AS telah meningkat terhadap mata uang utama selama beberapa bulan, dengan indeks dolar .DXY naik hampir 8 persen selama empat bulan terakhir. Pada hari Rabu, indeks mencapai tertinggi baru 13 bulan.

“Dalam banyak cara, beberapa tindakannya telah memperkuat lingkungan yang berisiko, yang pada akhirnya membantu memperkuat dolar AS dalam waktu dekat,” kata Charles Tomes, analis investasi senior dan trader di Manulife Asset Management di Boston.

Data ekonomi AS yang kuat tahun ini, meskipun Eropa dan negara-negara besar lainnya telah kehilangan banyak tenaga, telah membantu menjaga Federal Reserve AS di jalur untuk menaikkan suku bunga dua kali lebih banyak tahun ini, yang akan meningkatkan daya tarik dolar lebih lanjut.

“Saya pikir dolar menguat sebagai akibat dari kebijakan moneter yang berbeda,” kata Oliver Pursche, Kepala Strategi Pasar Bruderman Brothers Di New York. “Cukup jelas bahwa Fed hampir pasti akan mendaki pada bulan September dan sangat mungkin untuk mendaki pada bulan Desember lagi, sedangkan bank-bank sentral lainnya mempertahankan status quo.”

Beberapa analis mengatakan bahwa pemotongan pajak AS yang disahkan tahun lalu oleh Kongres yang meningkatkan pendapatan perusahaan dan pertumbuhan ekonomi telah memperkuat alasan untuk menaikkan suku bunga. Pemotongan pajak sebesar $ 1,5 triliun dan RUU pengeluaran $ 1,3 triliun yang diberlakukan pada bulan Maret, telah mendorong perkiraan untuk defisit fiskal yang lebih tinggi. Perekonomian AS tumbuh pada laju tercepat dalam hampir empat tahun di kuartal kedua.

“Jadi sekarang Anda memiliki data ekonomi yang menjamin siklus kenaikan suku bunga Fed dan harapan untuk bank-bank sentral lainnya terdorong keluar sedikit,” kata Tomes.

Berita Terbaru

TuLisberita2020!!222!0_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *