Kabar Ekonomi – Ekspor Jepang ke AS Turun, Suasana Bisnis Suram Di Tengah Kekhawatiran Perang Dagang

Ekspor Jepang ke Amerika Serikat turun untuk pertama kalinya dalam 17 bulan dan sentimen bisnis Jepang memburuk. Hal ini terjadi lantaran di tengah kekhawatiran tentang kebijakan perdagangan proteksionis Presiden AS Donald Trump.

Ekspor ke Amerika Serikat merosot 0,9 persen pada Juni dari periode yang sama tahun lalu pada memudarnya pengiriman mobil dan peralatan manufaktur semikonduktor, dua produk ekspor paling penting Jepang. Data perdagangan Kamis muncul di tumit Reuters Tankan, yang menunjukkan sentimen bisnis tergelincir pada bulan Juli, mencerminkan kekhawatiran perusahaan tentang perselisihan perdagangan yang intensif antara Amerika Serikat dan China.

Kumpulan data menyoroti kekhawatiran di antara para pembuat kebijakan Jepang yang khawatir Trump dapat menggunakan tarif atau tindakan proteksionis lain untuk memperbaiki ketidakseimbangan perdagangan dengan Jepang di bawah kebijakan “Amerika pertama”. Pemerintah memangkas pandangannya tentang sentimen bisnis dan memperingatkan bahwa ia harus “waspada” tentang dampak yang dapat ditimbulkan oleh gesekan perdagangan Sino-AS terhadap ekonomi global, yang pada gilirannya akan mempengaruhi Jepang yang bergantung pada ekspor.

“Secara keseluruhan, ekspor tetap sehat untuk saat ini, tetapi kami tidak yakin bagaimana hal-hal akan berubah pada kebijakan perdagangan,” kata Shuji Tonouchi, ekonom pasar senior di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities. “Mungkin pembicaraan tentang tarif dan gesekan perdagangan dapat mengurangi investasi perusahaan.”

Dengan impor Jepang dari Amerika turun 2,1 persen, surplus perdagangan Jepang dengan Amerika Serikat melebar 0,5 persen tahun-ke-tahun menjadi 590,3 miliar yen ($ 5,24 miliar). Itu bisa menjadikannya target potensial untuk kebijakan proteksionisme Trump. Ekspor global Jepang naik 6,7 persen pada Juni, sementara impor naik 2,5 persen.

Reuters Tankan, yang melacak survei tankan triwulanan Bank of Japan yang diawasi ketat, menemukan sentimen indeks produsen berdiri di 25 pada bulan Juli, turun satu poin dari Juni, dan suasana sektor jasa jatuh ke 34 dari 35 pada bulan sebelumnya. Indeks mengurangi persentase perusahaan yang merasa negatif tentang ekonomi dari mereka yang optimis, jadi angka positif berarti lebih banyak bisnis yang optimis.

Kekhawatiran tentang proteksionisme secara luas dikutip dalam jajak pendapat Reuters dari 483 perusahaan besar dan menengah, yang 268 menanggapi antara 2-13 Juli. Eksportir mobil, mesin presisi dan produk logam termasuk di antara mereka yang menyeret sentimen produsen.

About The Author

Reply