Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Ekspor Jepang Kemungkinan Meroso di Bulan Kedepalan Secara Beruntun di Bulan Juli

Ekspor Jepang kemungkinan turun untuk bulan kedelapan berturut-turut pada bulan Juli, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan Jumat, karena perang perdagangan AS-Cina yang berlarut-larut dan lemahnya permintaan global merusak pengiriman dari ekonomi terbesar ketiga di dunia itu.

Menambah tantangan yang berkembang bagi para pembuat kebijakan, inflasi konsumen inti negara itu juga diperkirakan akan tetap di posisi terendah 2-tahun untuk bulan ini, terbebani oleh harga yang lebih rendah dari barang-barang yang berhubungan dengan energi, jajak pendapat menunjukkan.

Ekspor pada bulan Juli diperkirakan menyusut 2,2% dari tahun sebelumnya, yang akan memperpanjang penurunan yang dimulai pada bulan Desember tahun lalu, tetapi tidak seburuk penurunan 6,6% yang direvisi pada bulan Juni.

Banyak ekonomi yang bergantung pada ekspor seperti Jepang telah terpukul keras oleh deretan tarif Sino-AS, yang telah meningkatkan rantai pasokan dan merusak perdagangan global, investasi, dan pendapatan perusahaan.

“Lemahnya permintaan eksternal karena perlambatan ekonomi global, terutama China, dan memanasnya gesekan perdagangan AS-Cina, mendorong turunnya ekspor,” kata Kenta Maruyama, ekonom Mitsubishi UFJ Research and Consulting.

“Pasar komoditas internasional seperti harga minyak telah melemah, yang juga membebani impor … tapi kami memperkirakan permintaan meningkat menjelang kenaikan pajak penjualan yang direncanakan pada Oktober akan membantu mendorong impor.”

Jajak pendapat memperkirakan bahwa impor akan turun 2,7% dari tahun sebelumnya, yang berarti neraca perdagangan akan berubah menjadi defisit 200 miliar yen ($ 1,88 miliar) dari revisi surplus 589,6 miliar yen pada Juni.

Kementerian Keuangan akan mempublikasikan data perdagangan pukul 8:50 pagi waktu setempat pada 19 Agustus (2350 GMT, 18 Agustus).

Jajak pendapat juga menemukan indeks harga konsumen inti, yang mencakup produk minyak tetapi tidak termasuk biaya makanan segar yang mudah menguap, naik 0,6% pada Juli dari tahun sebelumnya, laju pertumbuhan yang sama pada Juni.

Angka tersebut akan menjadi yang terlemah sejak Juli 2017 ketika indeks naik 0,5%.

Inflasi yang sangat rendah dan risiko ekonomi yang meningkat akan membuat Bank Jepang di bawah tekanan untuk melonggarkan lebih lanjut. Pada bulan Juli, BOJ menunda ekspansi stimulus tetapi berkomitmen untuk melakukannya “tanpa ragu-ragu” jika perlambatan global membahayakan pemulihan ekonomi negara itu.

“Pertumbuhan harga energi seperti bensin, listrik dan gas kota melambat dan biaya seluler kemungkinan menurun, yang akan membuat pertumbuhan inti CPI sederhana,” kata Yusuke Shimoda, ekonom senior di Japan Research Institute.

Kementerian Dalam Negeri akan merilis data harga konsumen pada pukul 8:30 pagi waktu setempat pada 23 Agustus (2330 GMT pada 22 Agustus).

Ekonomi Jepang berkembang untuk kuartal ketiga berturut-turut pada bulan April-Juni berkat permintaan domestik yang kuat tetapi permintaan eksternal yang lemah dan kenaikan pajak penjualan yang direncanakan pada bulan Oktober mengaburkan prospek.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *