Kabar Ekonomi – IMF Melihat Inflasi Nigeria Akan Meningkat pada Tahun 2020

Pemerintah Nigeria dapat menaikkan inflasi ketika meningkatkan pajak penjualan untuk sebagian membiayai rekor anggaran 2020 dan menerapkan upah minimum baru, Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan.

Negara itu, produsen minyak utama Afrika dan ekonomi terbesar di benua itu, dihadapkan dengan pilihan untuk mendorong pertumbuhan dalam menghadapi pendapatan minyak yang lebih rendah atau memperbaiki jaringan jalan dan kereta api yang bobrok, sambil melunasi hutang dan mendanai upah minimum yang lebih tinggi.

Presiden Muhammadu Buhari pada hari Selasa mempresentasikan rekor anggaran 10,33 triliun naira ($ 33,8 miliar) untuk tahun 2020 kepada anggota parlemen ketika ia bertujuan untuk memacu pertumbuhan pada awal masa jabatan keduanya.

Rencana pengeluaran mencakup kenaikan pajak pertambahan nilai dari 5% menjadi 7,5% dan kenaikan upah bulanan minimum menjadi 30.000 naira ($ 98) dari 18.000 untuk menerapkan perubahan yang telah ditandatangani menjadi undang-undang pada bulan April.

“Inflasi kemungkinan akan meningkat pada tahun 2020 setelah kenaikan upah minimum dan tingkat PPN yang lebih tinggi, meskipun kebijakan moneter ketat,” kata IMF dalam sebuah pernyataan Selasa malam. “Prospek di bawah kebijakan saat ini tetap menantang.”

Inflasi, yang telah turun secara stabil sejak Mei, turun ke level terendah 3-1 / 2 tahun pada bulan Agustus karena harga makanan yang lebih rendah, meningkatkan kemungkinan penurunan suku bunga. Namun, bank sentral mempertahankan suku bunga ketat untuk mendukung naira.

Indeks harga memuncak pada 18,7 persen pada Januari tahun lalu, dan telah dua digit selama tiga tahun, di luar target bank sentral 6-9%. Bank mengatakan akan mempertahankan sikap ketat pada 2019, dan melihat inflasi di 11,31 persen, naik menjadi 12 persen tahun ini sebelum moderat.

Anggaran yang diluncurkan pada hari Selasa melampaui rekor rencana pengeluaran sebelumnya, yang merupakan anggaran 9,12 triliun-naira untuk 2018.

Pemerintah Buhari telah berulang kali meluncurkan rencana pengeluaran yang tercatat tetapi berjuang untuk mendanai mereka karena produksi minyak yang lebih rendah dan ketidakmampuan untuk meningkatkan ekspor non-minyak. Ini telah membuat pemerintah bergantung pada pinjaman mahal, kata IMF.

“Proyeksi pendapatan yang terlalu optimis telah menyebabkan kebutuhan pembiayaan yang lebih tinggi daripada yang diperkirakan sebelumnya, yang mengakibatkan ketergantungan berlebihan pada pinjaman mahal dari bank sentral untuk membiayai defisit,” kata IMF.

IMF mengatakan ekonomi Nigeria pulih, meskipun lambat setelah resesi 2016, dengan penyangga dolar menurun karena meningkatnya pelarian modal. Dikatakan defisit yang lebih besar membuat kebijakan moneter menjadi kompleks karena ketergantungan pemerintah pada bank sentral untuk pendanaan.

Pertumbuhan ekonomi melambat menjadi 1,94% dalam tiga bulan hingga akhir Juni, kuartal kedua berturut-turut untuk melihat perlambatan. IMF mengatakan pertumbuhan bisa meningkat tahun ini menjadi 2,3% di balik panen yang baik dan seiring pemulihan sektor minyak berlanjut.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *