Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – IMF Mengatakan China Mungkin Perlu Lebih Banyak Stimulus Jika Perang Perdagangan Memburuk

Dana Moneter Internasional pada hari Jumat berdiri dengan penilaiannya bahwa nilai yuan China sebagian besar sejalan dengan fundamental ekonomi, tetapi seorang pejabat IMF mengatakan dana itu mendorong Cina untuk mengejar nilai tukar yang lebih fleksibel dengan sedikit intervensi.

James Daniel, direktur departemen IMF di China, mengatakan bahwa penilaian kebijakan ekonomi China menemukan nilai tukar yuan pada tahun 2018 “tidak dinilai terlalu tinggi secara signifikan atau di bawah nilai”.

Pandangan IMF tentang yuan bertentangan dengan pandangan pemegang saham terbesarnya, Amerika Serikat, yang pekan ini menyatakan Cina sebagai “manipulator mata uang” setelah mengizinkan yuan untuk turun di bawah 7 ke dolar ke posisi terendah 11-tahun.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin berusaha melibatkan IMF untuk membantu “memperbaiki” keuntungan perdagangan tidak adil dari tindakan mata uang Beijing, tetapi Daniel menolak mengatakan bagaimana IMF menanggapi permintaan tersebut.

“Diskusi kami dengan Departemen Keuangan AS sedang berlangsung pada berbagai masalah,” kata Daniel kepada wartawan pada panggilan konferensi, menggemakan pernyataan sebelumnya dari juru bicara IMF.

IMF mengatakan dalam laporannya bahwa memburuknya ketegangan perdagangan dengan Amerika Serikat dapat membahayakan stabilitas ekonomi dan keuangan China, membuat langkah-langkah stimulus fiskal baru dari pemerintah diperlukan.

IMF mengatakan jika Amerika Serikat akan mengenakan tarif 25% pada daftar impor Cina yang tersisa senilai $ 300 miliar, ini akan mengurangi pertumbuhan China sekitar 0,8 poin persentase selama 12 bulan berikutnya, didorong oleh penurunan tajam dalam permintaan dan pengetatan kondisi keuangan. Spillover global yang negatif dapat menjadi signifikan, tambahnya.

Daniel mengatakan bahwa tarif 10% untuk kategori barang ini – seperti yang akan diberlakukan oleh Presiden AS Donald Trump pada 1 September – dapat mengakibatkan pemotongan 0,3 poin persentase untuk pertumbuhan.

Dibebani oleh permintaan yang lemah di dalam dan luar negeri, pertumbuhan China melambat menjadi 6,2% pada kuartal kedua, mendekati 30 tahun.

Lebih banyak fleksibilitas nilai tukar dapat membantu Cina menangani tekanan eksternal ini, membebaskan kebijakan moneter untuk menghadapi kondisi permintaan domestik, kata Daniel.

Dia juga mengatakan IMF menekan China untuk melakukan reformasi struktural terhadap ekonominya, termasuk membuka lebih banyak sektor untuk kompetisi asing dan mengurangi peran negara dalam industri tertentu – tujuan yang juga dicari secara luas oleh pemerintahan Trump.

“Kami melihat penyeimbangan kembali dan pembukaan oleh Tiongkok dan peningkatan fleksibilitas nilai tukar sebagai kepentingan China sendiri dan juga menguntungkan ekonomi global.”

Direktur IMF dalam sebuah pernyataan setuju dengan penilaian staf bahwa posisi eksternal China pada 2018 secara luas sejalan dengan fundamental.

Tetapi mereka juga menyerukan lebih banyak transparansi dalam kebijakan nilai tukar Cina, IMF mengatakan, dengan beberapa mencari pengungkapan intervensi pasar valuta asing China.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *