Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Inggris Menghadapi Risiko Resesi Tertinggi Sejak 2007

Inggris menghadapi risiko resesi tertinggi sejak krisis keuangan dan membutuhkan rencana mendesak untuk memerangi penurunan selanjutnya, menurut penilaian yang mengkhawatirkan tentang kesehatan ekonomi negara.

Persiapan perlu dilakukan untuk mengurangi dampak, studi oleh thinktank Resolution Foundation memperingatkan. Ini menyatakan bahwa ketidakpastian di sekitar Brexit dan perlambatan ekonomi global telah menyebabkan risiko resesi tertinggi sejak 2007.

Ini menimbulkan kekhawatiran atas dampak potensial pada standar hidup, memperingatkan bahwa lima resesi sebelumnya telah menghasilkan kejutan ekonomi yang setara dengan kerugian £ 2.500 untuk setiap rumah tangga di Inggris. Mereka juga meningkatkan pengangguran sebesar satu juta.

Itu muncul setelah serangkaian peringatan atas kesehatan ekonomi di tengah berlanjutnya ketidakpastian seputar keanggotaan UE di Inggris. Awal bulan ini gubernur Bank of England, Mark Carney, memperingatkan bahwa telah terjadi “perubahan besar” di pasar keuangan dunia, didorong oleh pesimisme tentang prospek ekonomi.

Lembaga Nasional Penelitian Ekonomi dan Sosial, salah satu peramal ekonomi terkemuka Inggris, mengatakan pekan lalu bahwa Inggris hanya akan “menghindari secara sempit resesi teknis” , dengan pertumbuhan 0,2% pada kuartal ketiga setelah penurunan 0,1% di Inggris. kuartal kedua. Resesi teknis terjadi dengan dua kuartal berturut-turut di mana ekonomi menyusut.

Sementara itu ada tanda-tanda peringatan di industri konstruksi. Institut Pengadaan dan Pasokan Chartered telah memperingatkan kelumpuhan politik yang mencengkeram Westminster telah membuat industri ini terperangkap dalam “pasir isap”, dengan pembelian rumah dan pesanan baru turun “seperti batu”.

Ada juga kekhawatiran bahwa pemerintah dan Bank Inggris telah menggunakan banyak alat dalam gudang senjata mereka yang dapat mengekang resesi di masa depan. Memotong suku bunga untuk merangsang ekonomi itu sulit, karena mereka sudah pada tingkat historis rendah, sementara pelonggaran kuantitatif (QE), di mana lebih banyak uang dipompa ke dalam ekonomi, cenderung memiliki efek lebih kecil daripada di masa lalu.

Jika senjata-senjata itu tidak dikerahkan selama resesi terakhir, di mana suku bunga dipotong dari 5,75 per menjadi 0,5 persen, QE sebesar £ 375milyar dan PPN dipotong menjadi 15%, penurunannya akan menjadi 12%. Itu setara dengan £ 8.000 untuk setiap rumah tangga di Inggris.

Yayasan Resolusi juga memperingatkan bahwa akan berbahaya untuk menganggap bahwa resesi berikutnya akan sama dengan resesi terakhir, ketika kehilangan pekerjaan besar dihindari. Ini menyatakan bahwa mungkin bukan kasus peningkatan pengangguran besar yang menjadi ciri resesi tahun 1980-an dan awal 1990-an telah dimasukkan ke dalam sejarah. “Ini semua berarti Inggris memerlukan rencana baru untuk menanggapi resesi berikutnya dan, apakah penurunan mulai dalam waktu dekat, perencanaan untuk itu pasti harus,” simpulnya.

Peringatan resesi datang dalam laporan Yayasan Resolusi Gagal pada Rencana = Perencanaan ke Gagal, seri pertama yang melihat dampak resesi pada rumah tangga berpendapatan rendah dan menengah. Indikator “risiko resesi” yayasan, yang menggunakan imbal hasil obligasi pemerintah untuk menilai ancaman dari resesi, menunjukkan bahwa risiko resesi Inggris telah naik ke level tertinggi sejak 2007.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *