Kabar Ekonomi – Iran Sebut Telah Menyita Kapal Tanker Minyak Milik Asing di Teluk

Televisi pemerintah Iran mengatakan pasukan Pengawal Revolusi telah menyita sebuah kapal tanker asing dengan 12 kru yang dituduh menyelundupkan minyak.

Laporan hari Kamis mengatakan kapal tanker itu mengambil bahan bakar dari penyelundup Iran untuk pelanggan asing dan dicegat di selatan Pulau Larak Iran di selat Hormuz, rute vital untuk pengiriman minyak.

TV tidak mengidentifikasi kapal tanker itu atau mengatakan dari negara mana kru itu berasal, tetapi mengatakan bahwa kapal itu dicegat pada hari Minggu setelah mengeluarkan panggilan darurat ..

“Sebuah kapal asing yang menyelundupkan satu juta liter bahan bakar di Pulau Larak di Teluk Persia telah disita,” kata stasiun itu. “Kapal yang ditarik Iran ke perairannya setelah menerima panggilan darurat, kemudian disita dengan perintah dari pengadilan ketika kami mengetahui bahwa itu adalah penyelundupan bahan bakar.”

Para pejabat AS sebelumnya menyatakan kecurigaan bahwa sebuah kapal tanker berbendera Panama MT Riah yang berhenti mentransmisikan lokasinya pada akhir pekan telah disita di perairan teritorial Iran.

Penyitaan tanker yang belum disebutkan namanya oleh Iran juga mengikuti penyitaan tanker minyak Iran , Grace 1, oleh Royal Marines. Inggris mengatakan, minyak itu terikat untuk sekutu dekat Iran Suriah, yang melanggar embargo Uni Eropa.

Seorang juru bicara Inggris mengatakan sedang mencari informasi lebih lanjut tentang laporan tersebut. “Kami terus mendesak pemerintah Iran untuk mengurangi situasi di kawasan itu,” kata juru bicara itu. “Kami terus memantau situasi keamanan di sana dan berkomitmen untuk menjaga kebebasan navigasi, sesuai dengan hukum internasional.”

Kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia telah menyebabkan meningkatnya ketegangan di wilayah Teluk setelah AS menarik tahun lalu dan menerapkan kembali sanksi ekonomi. Dalam bulan-bulan terakhir telah terjadi enam serangan tanpa distribusi pada pengiriman Teluk serta upaya untuk mencegat kapal Inggris di Teluk dua minggu lalu.

AS telah mengirim jet tempur canggih dan ribuan pasukan tambahan ke Timur Tengah sementara serangan terhadap tanker minyak dan penembakan pesawat pengintai militer AS oleh Iran telah menambah kekhawatiran akan pecahnya konflik bersenjata.

Berita Terbaru

TuLisberita2020!!222!0_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *