Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Jaguar Land Rover Umumkan Investasi Mobil Listrik

Jaguar Land Rover (JLR) menginvestasikan ratusan juta pound untuk membangun berbagai kendaraan listrik di pabrik Castle Bromwich di Birmingham.

Awalnya pabrik akan menghasilkan versi listrik Jaguar XJ.

JLR mengatakan langkah itu akan membantu mengamankan pekerjaan 2.700 pekerja di pabrik.

Berita itu menyusul pengumuman Januari, ketika perusahaan mengatakan akan memangkas 4.500 pekerjaan, dengan mayoritas berasal dari Inggris. Itu diikuti hilangnya 1.500 pekerjaan pada tahun 2018.

JLR belum mengumumkan kapan akan meluncurkan versi baterai XJ, tetapi akan menggantikan versi bensin dan diesel yang telah dibuat sejak 1968.

Kepala eksekutif perusahaan, Profesor Ralph Speth, meminta pemerintah untuk lebih berupaya menyediakan poin pengisian daya untuk mobil listrik.

“Infrastruktur pengisian saat ini tidak benar-benar mencukupi untuk menutupi negara, atau hotspot kota-kota,” katanya dalam sebuah wawancara dengan BBC.

“Pemerintah harus mengatur prosesnya,” tambahnya.

‘Kebijakan yang membingungkan’

Pengumuman JLR datang sehari setelah sebuah laporan menunjukkan bahwa pada bulan Juni penjualan mobil rendah emisi turun untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun.

Masyarakat Produsen dan Pedagang Motor mengatakan upaya untuk menjual mobil seperti itu sedang dirusak oleh kebijakan yang membingungkan dan penghapusan subsidi yang “prematur”.

Sebagai tanggapan, pemerintah mengatakan fokusnya pada model nol emisi telah berhasil, dengan pendaftaran kendaraan listrik baterai naik lebih dari 60% tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2018.

Menurut laporan lain , bahkan jika negara beralih ke kendaraan listrik, penggunaan mobil masih perlu diatasi.

Pusat Penelitian Solusi Permintaan Energi (CREDS) memperingatkan bahwa mobil yang melistriki tidak akan mengatasi kemacetan lalu lintas, perluasan kota, dan ruang parkir yang terbuang sia-sia.

Keputusan investasi oleh JLR tampaknya bertentangan dengan peringatan sebelumnya oleh perusahaan bahwa investasi di Inggris akan terancam oleh Brexit, dan khususnya skenario tanpa kesepakatan.

Namun, para pakar industri mengatakan bahwa JLR tidak sabar untuk melihat hasil Brexit, karena perlu memperbarui jajaran kendaraannya.

“Mengingat di mana ia berada dalam siklus produknya, [JLR] harus membuat keputusan ini. Kapasitasnya ada di Castle Bromwich dan ada penelitian dan pengembangan di dekatnya, jadi mereka pada dasarnya kehabisan waktu untuk keputusan ini,” David Bailey , seorang profesor ekonomi bisnis di Birmingham Business School, mengatakan kepada program Today BBC.

Dia menambahkan bahwa tanpa investasi baru pabrik Castle Bromwich akan “secara efektif mati”.

Pabrik juga memproduksi Jaguar XF, XE dan F-Type.

Sekretaris Bisnis Greg Clark mengatakan: “Pengumuman hari ini adalah mosi kepercayaan di industri otomotif Inggris – melindungi ribuan pekerjaan terampil.

“Ini mencerminkan tekad kami untuk Inggris berada di garis depan pengembangan dan pembuatan kendaraan listrik generasi berikutnya.”

Investasi di industri mobil Inggris turun 47% tahun lalu dari 2017 dan negara ini menarik sebagian kecil dari investasi global pada mobil listrik.

VW sendiri berinvestasi £ 70milyar di Eropa, AS dan Cina.

Brexit tanpa kesepakatan akan melihat tarif baru dikenakan pada komponen dan suku cadang yang bergerak antara UE dan Inggris.

Perusahaan induk Vauxhall mengatakan bahwa tanpa kesepakatan itu tidak akan membuat Astra generasi berikutnya di Ellesmere Port.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *