Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Jepang Sebut Pertumbuhan PDB Bisa Melambat Menjadi 0,9%

Pemerintah Jepang memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk tahun ini sebagian besar karena ekspor yang lebih lemah, sebagai tanda perang dagang AS-Cina yang berlarut-larut mengambil korban yang lebih besar pada ekonomi terbesar ketiga di dunia itu.

Tetapi ramalan itu, yang berfungsi sebagai dasar untuk menyusun anggaran negara dan kebijakan fiskal pemerintah, masih hampir dua kali lebih tinggi dari proyeksi sektor swasta.

Ekonomi sekarang diperkirakan akan tumbuh 0,9% dalam hal harga riil yang disesuaikan dengan harga pada tahun fiskal yang berakhir pada Maret 2020, menurut proyeksi Kantor Kabinet, yang disajikan di Dewan Kebijakan Ekonomi dan Fiskal – panel ekonomi top pemerintah.

Itu menandai penurunan peringkat dari perkiraan pemerintah sebelumnya pertumbuhan 1,3%. Pemerintah memperkirakan pertumbuhan 1,2% untuk tahun fiskal berikutnya mulai April 2020.

Proyeksi pertumbuhan pemerintah lebih bullish daripada proyeksi sektor swasta.

Ekonom pasar memperkirakan ekonomi akan tumbuh hanya 0,5% pada tahun fiskal saat ini dan pada tahun 2020 fiskal, Kantor Kabinet mengatakan, sebagian karena kontrak ekspor dan dampak dari kenaikan pajak penjualan yang direncanakan pada bulan Oktober.

Penurunan peringkat sebagian besar berasal dari perlambatan ekspor, yang pemerintah harapkan akan tumbuh hanya 0,5%, dibandingkan dengan 3,0% pada penilaian sebelumnya pada Januari.

Ini akan membuat pertumbuhan ekspor untuk tahun fiskal saat ini paling lambat sejak tahun fiskal 2012, ketika mereka dikontrak dengan 1,7%, menurut pejabat Kantor Kabinet.

Tetapi pemerintah melihat pelemahan ekspor diimbangi oleh investasi perusahaan yang kuat dan pengeluaran swasta.

Proyeksi pemerintah datang menjelang tinjauan triwulanan Bank Sentral Jepang terhadap perkiraan, yang akan dirilis setelah pertemuan kebijakan dua hari yang berakhir pada hari Selasa.

Kantor Kabinet memproyeksikan inflasi konsumen secara keseluruhan, yang meliputi volatile food segar dan biaya energi, sebesar 0,7% untuk tahun fiskal ini dan 0,8% untuk tahun berikutnya – masih jauh dari target 2% BOJ.

Ekonomi Jepang tumbuh sebesar 2,2% secara tahunan pada kuartal pertama tetapi banyak analis memperkirakan pertumbuhan akan melambat dalam beberapa bulan mendatang karena meningkatnya tekanan eksternal.

Overhanging outlook adalah perlambatan ekonomi Tiongkok dan meningkatnya proteksionisme perdagangan global. Yang juga memprihatinkan adalah dampak pajak penjualan terjadwal menjadi 10% dari 8% di bulan Oktober terhadap konsumsi swasta.

Untuk tahun fiskal 2019 dan tahun fiskal 2020, Kantor Kabinet memperkirakan pertumbuhan ekonomi nominal masing-masing sebesar 1,7% dan 2,0%. Estimasi pertumbuhan nominal yang lebih tinggi menunjukkan ekspektasi pemerintah untuk penerimaan pajak yang lebih besar.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *