Kabar Ekonomi – Media China Kritik Tindakan AS

Media pemerintah China melanjutkan rentetan kritik terhadap Amerika Serikat pada hari Sabtu saat perang perdagangan tit-for-tat mereka meningkat, sambil berusaha meyakinkan para pembaca bahwa ekonomi Cina tetap dalam kondisi yang kuat.

Komentar di People’s Daily, surat kabar top China, menyamakan Amerika Serikat dengan seekor banteng di sebuah toko China dengan kekesalan atas aturan perdagangan global dan mengatakan bahwa China “masih salah satu ekonomi dengan kinerja terbaik, paling menjanjikan dan paling ulet dalam Dunia.”

Komentar-komentar itu muncul ketika ketegangan perdagangan antara kedua negara meningkat. Cina mengatakan pekan ini akan mengenakan tarif tambahan 25 persen pada impor senilai $ 16 miliar AS sebagai pembalasan terhadap pungutan barang-barang China yang dikenakan oleh Amerika Serikat.

Satu komentar menuduh AS “secara kasar menginjak-injak aturan perdagangan internasional” dan tidak memperhitungkan penurunan tarif China dan terus membuka ekonominya, di antara hal-hal lainnya.

“Orang-orang yang berwawasan sadar secara sadar bahwa apa yang disebut ‘Amerika pertama’ sebenarnya adalah kepentingan diri telanjang, penindasan yang mengambil keuntungan dari kekuatannya sendiri, menantang multilateral secara sepihak, dan menggunakan kekuatan untuk menantang aturan,” bunyinya.

Komentar lain menyatakan bahwa ekonomi China stabil dan diperkirakan akan tetap demikian.

Pada paruh kedua tahun ini, “reformasi menyeluruh yang mendalam akan terus menghasilkan manfaat.” Dikatakan China bisa mengambil langkah untuk meningkatkan permintaan domestik sambil terus memangkas pajak dan biaya perusahaan.

Dengan kebijakan ini dan kebijakan lainnya, “pasar Cina akan menunjukkan pesona yang sangat baru,” kata komentar itu.

Sepotong terpisah di Harian Rakyat dikutip wakil menteri pertanian Han Juni mengatakan bahwa jika perang dagang pecah, banyak negara lain yang bersedia dan “benar-benar mampu menggantikan pangsa produk pertanian Amerika dari pasar Cina.”

Ia juga mengutip wakil menteri yang mengatakan bahwa dampak dari tarif Amerika terhadap China akan “sangat terbatas”, tetapi memperingatkan bahwa adalah perang perdagangan untuk meningkat, sektor pertanian AS akan merasakan dampaknya.

Awal pekan ini, media pemerintah China menuduh Amerika Serikat sebagai “mentalitas mafia” ketika bergerak untuk menerapkan tarif tambahan pada barang-barang Cina. Beijing memiliki semua sarana yang diperlukan untuk melawan, kata laporan itu.

About The Author

Reply