Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Menteri Mesir Melihat Tidak Ada Ancaman yang Ada Dalam Investasi China

Mesir hanya menerima investasi Cina dalam proyek-proyek yang saling menguntungkan, menteri investasi mengatakan pada hari Minggu. Di tengah meningkatnya skeptisisme di beberapa negara tentang risiko yang terkait dengan investasi ‘Belt and Road’.

Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah rencana ambisius untuk memperluas koridor perdagangan bagi raksasa Asia untuk menghubungkan Asia, Eropa dan Afrika, memompa kredit ke dalam pembangunan jalan, kereta api dan pelabuhan dalam sebuah infrastruktur senilai satu triliun dolar.

Mesir dan China telah menandatangani kesepakatan senilai $ 18 miliar sebagai bagian dari inisiatif Belt and Road, Investasi dan Menteri Kerjasama Internasional Sahar Nasr mengatakan dalam sebuah wawancara di sela-sela pertemuan Dana Moneter Internasional-Bank Dunia di Bali.

Nasr mengatakan Mesir hanya menerima proyek yang saling menguntungkan.

“Jika kita memiliki lebih banyak industri Cina di Mesir, menciptakan lapangan kerja bagi kita, membuat kita kurang bergantung pada impor tertentu dan bahkan mengekspor ke Eropa ke Afrika, itu adalah win-win,” katanya.

Nasr mengatakan bahwa Mesir berhati-hati untuk mendiversifikasi sumber pembiayaannya, bahkan dalam sektor yang sama, mencatat bahwa sementara Cina terlibat dalam pembangunan kereta api, kereta lokomotif dan kereta api sedang bersumber dari tempat lain.

Malaysia, salah satu penerima teratas dari sumbangan China, baru-baru ini menangguhkan pekerjaan pada hubungan kereta api senilai $ 20 miliar antara pantai timur dan barat dengan perdana menteri Malaysia yang menggambarkan istilah untuk proyek tersebut sebagai “merusak” perekonomiannya.

Inisiatif Belt dan Road juga telah dipenuhi dengan meningkatnya skeptisisme di negara-negara seperti Sri Lanka, yang telah dibebani dengan utang yang sulit untuk dilunasi.

Wakil menteri keuangan China Zou Jiayi pada Sabtu mengakui masalah utang dengan beberapa proyek Belt dan Jalan, mengatakan pemerintah akan memperkuat pengawasan makro pada aspek keberlanjutan utang dari investasi luar negerinya.

Para investor asing terbesar di Mesir saat ini adalah negara-negara Eropa, serta Amerika Serikat.

Nasr mengatakan Mesir, yang melakukan reformasi mendalam setelah kesepakatan 2016 dengan IMF, adalah jembatan antara Asia dan Afrika karena akses ke kanal dan perjanjian perdagangan Suez dengan negara-negara Afrika lainnya.

Dia mengatakan investasi Belt dan Jalan Tiongkok termasuk proyek-proyek energi, kereta api, real estat dan kilang minyak.

Menteri menargetkan $ 10 miliar dalam investasi langsung asing (FDI) pada tahun fiskal 2018/19, naik dari $ 7,9 miliar pada tahun yang berakhir Juni 2018.

Nasr juga mengatakan dia ingin perusahaan lokal untuk berinvestasi lebih banyak karena “jika investor asing tidak berpikir para investor Mesir percaya diri dan menginvestasikan kembali di Mesir, akan sangat sulit bagi saya untuk mendatangkan FDI.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *