Kabar Ekonomi – Mizuho Jepang Lihat Kenaikan Pinjaman M & A AS Setelah Pemotongan Pajak

Japan Mizuho Financial Group Inc (8411.T) melihat kenaikan dalam pinjaman luar negeri setelah terjadi perlambatan tahun lalu di Amerika Serikat. Dimana pemotongan pajak perusahaan yang baru-baru ini diberlakukan secara luas diperkirakan akan memacu merger dan akuisisi (M & A).

Bank-bank besar Jepang menempatkan penekanan yang meningkat pada pemberian pinjaman ke luar negeri, terutama di pasar M & A yang sibuk seperti AS. Hal ini karena mereka mencari lebih banyak sarana pertumbuhan sementara bisnis pinjaman dalam negeri mereka menderita suku bunga yang rendah.

“Kami mengharapkan perusahaan yang menjadi kaya akan kas dari pemotongan pajak untuk mempercepat akuisisi,” kata Akira Sugano, kepala bisnis luar negeri di bank ketiga terbesar di Jepang berdasarkan nilai pasar. “Sebenarnya ada perusahaan yang merencanakan tindakan semacam itu di antara klien kami.”

Mizuho sudah bekerja sama dengan klien AS untuk menyediakan dana untuk transaksi bernilai miliaran dolar, kata Sugano. Mizuho telah melakukan akuisisi keuangan untuk perusahaan blue-chip salah satu bisnis inti operasi luar negerinya.

Perusahaan berencana untuk menyediakan pinjaman jembatan – atau dana jangka pendek – kepada perusahaan yang perlu mengatur keuangan besar dengan cepat dan diam-diam, setelah itu perusahaan tersebut bertujuan untuk memenangkan bisnis ketika klien beralih ke pendanaan yang lebih permanen seperti melalui penjualan obligasi dan saham. Namun perlambatan dalam transaksi AS menyebabkan pertumbuhan pinjaman luar negeri yang lemah tahun lalu. Sugano menilai perlambatan perusahaan besar menunda M & As sampai ada kepastian mengenai tarif pajak penghasilan badan, yang dipangkas menjadi 21 persen dari 35 persen.

“Pemotongan pajak akan mengubah arus kas perusahaan, yang akan berdampak pada nilai target akuisisi, membuat pembeli dan penjual menunggu,” katanya. “Kami melihat pemulihan dalam aktivitas M & A sejak pemotongan tersebut dipastikan pada akhir Desember.”

Pinjaman luar negeri Mizuho yang luar biasa tumbuh hanya 1,3 persen menjadi $ 204 miliar pada bulan April-September, dibandingkan dengan 9,3 persen dan 14 persen pada periode yang sama dalam dua tahun sebelumnya. Pendapatan bunga bersih di luar negeri – atau keuntungan dari pinjaman – adalah 83,5 miliar yen ($ 784,55 juta) pada periode tersebut, dibandingkan dengan pendapatan bunga bersih domestik sebesar 252,3 miliar yen.

About The Author

Reply