Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Pasar Saham Jatuh Setelah Peringatan Perdagangan dari China

Pasar di Eropa jatuh pada hari Kamis setelah peringatan dari Cina bahwa itu akan mengambil tindakan balasan baru terhadap tarif AS.

Aksi jual mengikuti hari yang bergejolak di bursa saham AS dan Asia, dipicu oleh kekhawatiran investor terhadap resesi global.

FTSE 250, dipandang sebagai tolok ukur ekonomi Inggris, turun 0,9% setelah ditutup 1,5% pada hari sebelumnya.

Data yang lemah dari Jerman dan tanda-tanda suram di pasar obligasi juga telah menakuti investor.

Akibatnya, tiga pasar saham utama AS ditutup 3% lebih rendah semalam dan saham Eropa jatuh secara keseluruhan, sementara Nikkei ditutup 1,2% lebih rendah.

Pada Kamis pagi, sebagian besar pasar Eropa agak stabil, tetapi kemudian turun tajam setelah Kementerian Keuangan China mengatakan niat AS untuk mengenakan tarif baru melanggar konsensus antara Presiden Trump dan Xi.

Dikatakan bahwa China “harus mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan” terhadap tarif AS.

Awal bulan ini Presiden AS Donald Trump menunda mengenakan tarif pada beberapa impor dari Cina hingga 15 Desember sebagian untuk menghindari memukul pembeli AS Natal ini.

Produk-produknya meliputi ponsel, laptop, konsol video game, beberapa mainan, monitor komputer, dan alas kaki dan pakaian tertentu.

Analis Neil Wilson dari Markets.com mengatakan pemulihan pasar saham sebelumnya tampak “genting”.

“Pemulihan pasar sementara di Eropa belum berlangsung,” katanya.

“Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, ini selalu mental yang sangat berbahaya dan itu telah mati cepat.”

Tanda peringatan

Retret hari Rabu oleh investor dipicu oleh getaran di pasar obligasi, yang ditafsirkan sebagai tanda peringatan kemungkinan resesi di ekonomi utama.

Imbal hasil obligasi Treasury dua-tahun dan 10-tahun dibalik untuk pertama kalinya sejak Juni 2007 karena investor terjun ke investasi jangka panjang.

Ini berarti investor bersedia untuk mendapatkan pengembalian yang lebih rendah karena memegang obligasi untuk periode yang lebih lama sebagai imbalan untuk investasi yang mereka yakini lebih aman.

Biasanya investor menginginkan pengembalian yang lebih tinggi untuk memegang obligasi lebih lama, karena risiko yang terlibat.

Secara historis, pergerakan ikatan seperti itu telah menjadi indikator andal dari kemungkinan resesi. Sebagai contoh, mereka mendahului penurunan besar global terakhir lebih dari 10 tahun yang lalu.

Kurva imbal hasil obligasi Inggris juga terbalik untuk pertama kalinya sejak 2008, sementara gap hasil antara obligasi pemerintah Jerman 10-tahun dan dua-tahun berada pada titik tersempit sejak krisis keuangan.

Ketegangan perdagangan antara AS dan Cina telah membebani pasar saham setidaknya selama setahun terakhir.

Tetapi berbicara dengan program BBC Today, Kathleen Brooks dari Minerva Analysis mengatakan aksi jual mungkin memiliki penyebab yang lebih sederhana.

“Ini juga Agustus,” katanya. “Orang-orang sedang pergi, jadi langkah bisa dibesar-besarkan pada bulan Agustus.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *