Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Perusahaan Pertambangan Brasil Membayar 86 Juta Poundsterling atas Bencana yang Menewaskan Hampir 300 Orang

Raksasa pertambangan Brasil Vale telah setuju untuk membayar £ 86 juta ($ 107 juta) dalam kerusakan moral kolektif dan £ 150.000 ($ 186.000) untuk setiap kerabat dekat dari hampir 300 orang yang terbunuh ketika bendungan tailing runtuh pada Januari di tambang bijih besi di Brumadinho.

Tetapi sementara beberapa kerabat menyatakan bantuan, yang lain mengatakan uang itu tidak akan mengkompensasi hilangnya orang yang dicintai dan menyatakan harapan bahwa penyelidikan kriminal yang sedang berlangsung akan mengarah pada penuntutan.

“Kamu tidak bisa membayar untuk kehilangan nyawa putraku. Anda tidak dapat membayar untuk rencana dan impian dia untuk masa depan,”kata Maraliz Fernandes, 60, yang putranya, Vale geologi Wanderson da Silva, 38, dibunuh oleh para gelombang limbah tambang melepaskan ketika bendungan runtuh . “Uang tidak akan membayar kedamaian saya, yang tersisa bersama dengan anak saya.”

Enio do Amaral, 56, yang kehilangan saudara perempuannya , Gislene, 51, dalam bencana itu, akan menerima pembayaran sekali saja £ 32.000 untuk saudara kandung korban, tetapi mengatakan uang itu tidak akan membawanya kembali.

“Ini tidak akan membawa kebahagiaan bagi kita, bagi mereka yang kehilangan saudara dan saudari,” katanya.

Bendungan yang tiba – tiba runtuh pada tanggal 25 Januari mengirimkan sungai sampah yang mengalir ke pedesaan negara bagian Minas Gerais, menewaskan 248 orang. 22 lainnya masih hilang.

Vale belum mengakui tanggung jawab apa pun. Perusahaan ini adalah pemilik bersama perusahaan pertambangan Samarco, yang mengoperasikan bendungan tailing lain yang runtuh pada 2015 , menewaskan 19 orang dan menyebabkan bencana lingkungan. Investigasi kriminal atas bencana itu tidak mengarah pada hukuman apa pun.

Menurut kesepakatan yang ditandatangani pada Senin malam, Vale akan membayar £ 150.000 dalam kerusakan moral dan asuransi untuk mitra, orang tua dan anak-anak korban, bersama dengan kerusakan moral kolektif sebesar £ 86 juta.

“Vale menegaskan kembali komitmen totalnya pada perbaikan yang cepat dan adil atas kerusakan yang diakibatkan keluarga, infrastruktur masyarakat dan lingkungan,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Tanggungan akan mendapatkan pensiun bulanan hingga tanggal ketika korban akan berusia 75 tahun. Itu akan membawa beberapa keamanan finansial untuk putra Da Silva, Lucas, 18, tetapi tidak untuk Maraliz Fernandes, yang telah mengembangkan tumor sejak putranya meninggal.

“Dia sangat bergantung padanya,” kata Marconi Machado, 44, saudara laki-laki Fernandes. “Jika Vale telah menginvestasikan nilai ini dalam keamanan, semua ini tidak akan terjadi.”

Karyawan di bendungan mengatakan kepada Guardian bahwa itu mengalami kebocoran enam bulan sebelum bencana. Kebocoran itu adalah di antara sejumlah masalah yang dikutip dalam dokumen 1 Maret dari jaksa dan polisi federal dan negara bagian yang merekomendasikan penangguhan sembilan karyawan Vale, termasuk CEO, Fábio Schvartsman.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *