Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Saham Apple Ditutup Hampir 10 % Lebih rendah Setelah Peringatan Penjualan

Saham Apple berakhir Kamis turun hampir 10% setelah kepala eksekutif Tim Cook menyalahkan penurunan penjualan di China karena penurunan pendapatan.

Pada hari Rabu, pembuat iPhone mengatakan pihaknya memperkirakan pendapatan sekitar $ 84bn (£ 67bn) untuk tiga bulan terakhir tahun 2018, turun dari perkiraan setidaknya $ 89bn.

Sebelumnya, di Eropa, saham di perusahaan mode Burberry hampir 6% lebih rendah. Saham LVMH dan Hermes juga jatuh.

Perusahaan-perusahaan itu semakin bergantung pada penjualan Cina.

Seperti perusahaan barang konsumen lainnya, musim perayaan biasanya merupakan kuartal terkuat Apple, tetapi pendapatan $ 84milyar akan menandai penurunan hampir 5% dari periode yang sama tahun lalu dan mewakili penurunan triwulanan tahun ke tahun perusahaan sejak 2016.

Pemotongan hari Rabu terhadap perkiraan penjualan menandai pertama kalinya Apple telah merevisi pedomannya kepada investor dalam lebih dari 15 tahun, mendorong jatuhnya harga saham.

Apple, yang sampai saat ini merupakan perusahaan perdagangan publik terbesar di AS, sekarang nilainya lebih rendah daripada Microsoft, Amazon dan perusahaan induk Google, Alphabet.

Dalam sebuah surat kepada investor pada hari Rabu, kepala eksekutif Tim Cook mengatakan masalah penjualan perusahaan terutama di wilayah Greater China, yang meliputi Hong Kong dan Taiwan dan menyumbang hampir 20% dari pendapatannya.

“Sementara kami mengantisipasi beberapa tantangan di pasar-pasar berkembang utama, kami tidak melihat besarnya perlambatan ekonomi, khususnya di China Raya,” katanya.

Namun, ia menambahkan bahwa pasar negara maju juga mengalami masalah, karena lebih sedikit pelanggan dari yang diharapkan memilih untuk meningkatkan ke ponsel terbaru Apple.

Tampaknya untuk mengkonfirmasi keraguan tentang prospek perusahaan yang telah mengganggu investor dalam beberapa bulan terakhir, berkontribusi pada aksi jual pasar yang lebih luas.

Pengurangan produksi oleh pemasok utama telah menyebabkan kekhawatiran bahwa telepon terbaru perusahaan tidak mendapatkan daya tarik di antara pembeli, sebagian karena harga tinggi.

“Pertanyaan bagi investor adalah sejauh mana harga agresif Apple telah memperburuk situasi ini dan apa artinya ini bagi kekuatan harga jangka panjang perusahaan dalam waralaba iPhone,” kata James Cordwell, seorang analis di Atlantic Equities.

Perusahaan itu telah memperingatkan para investor pada November bahwa penguatan dolar dan pelemahan ekonomi di beberapa pasar luar negeri kemungkinan akan merusak penjualan dalam tiga bulan terakhir tahun ini.

Analis juga menyoroti bahwa Apple rentan terhadap efek dari pertengkaran perdagangan AS-Cina, sebagian karena risiko bahwa ketegangan dapat menyebabkan pembeli Cina memburuk terhadap merek-merek AS.

Pada hari Rabu, Apple mengatakan ketegangan perdagangan telah merusak kepercayaan konsumen.

“Ketika iklim meningkatnya ketidakpastian membebani pasar keuangan, efeknya tampaknya juga mencapai konsumen, dengan lalu lintas ke toko ritel kami dan mitra saluran kami di China menurun ketika kuartal maju,” Mr Cook menulis dalam surat itu.

Dia menambahkan bahwa Apple mengambil langkah-langkah untuk memudahkan pelanggan untuk berdagang di telepon mereka dan mengatakan bagian lain dari bisnis perusahaan, termasuk layanan, tetap kuat.

“Meskipun mengecewakan untuk merevisi pedoman kami, kinerja kami di banyak bidang menunjukkan kekuatan yang luar biasa terlepas dari tantangan ini,” katanya.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *