Kabar Ekonomi – Saham Asia Perpanjang Bull Run, Dollar Turun Di Dekat Posisi Terendah

Saham Asia memperpanjang kenaikan bull mereka pada hari Senin (29/1) di tengah meningkatnya pendapatan perusahaan dan pertumbuhan ekonomi global yang kuat. Sementara dolar berjuang untuk bangkit karena Gedung Putih terus mengeluhkan praktik perdagangan yang “tidak adil” oleh para pesaing.

Indeks MSCI terluas di Asia-Pasifik di luar Jepang bertambah 0,26 persen, mengarah ke kenaikan 12 poin berturut-turut. Ini naik 8 persen untuk tahun ini sejauh ini. Nikkei Jepang naik 0,1 persen karena yen sedikit berkurang, sementara Korea Selatan mencatat rekor.

Hang Seng Hong Kong telah menjadi pemain terbaik sepanjang tahun ini dengan kenaikan hampir 11 persen, sementara Shanghai blue chips mengalami profit taking pada hari Senin (29/1). Spread betters memberi keuntungan bagi bursa-bursa utama Eropa, sementara E-Minis untuk S & P 500 stabil. Wall Street juga telah robek. Baru minggu lalu, Dow naik 2,08 persen, S & P 500 2,22 persen dan Nasdaq 2,31 persen.

Pertumbuhan pendapatan kuartalan untuk S & P 500 diperkirakan mencapai 13,2 persen, menurut data Thomson Reuters, naik dari 12 persen di awal tahun. Hampir 80 persen dari 133 perusahaan di indeks yang telah melaporkan mengalahkan ramalan. 36 persen lainnya dari S & P 500 akan dilaporkan minggu ini termasuk hitter berat Apple, Alphabet, Facebook, Microsoft dan Amazon.

Tergesa-gesa untuk ekuitas dikombinasikan dengan risiko inflasi global yang lebih cepat, telah menjadi negatif utama bagi obligasi berdaulat dengan imbal hasil di sebagian besar negara maju. Hasil pada Treasury dua tahun AS telah meningkat dengan mantap sampai tertinggi sejak tahun 2008 dan sepenuhnya mendapatkan harga untuk kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve pada bulan Maret.

Hasil sepuluh tahun turun di atas kisaran minggu terakhir atau lebih untuk mencapai 2,69 persen pada hari Senin (29/1), tingkat terakhir dikunjungi pada pertengahan 2014. The Fed mengadakan pertemuan berikutnya pada hari Rabu, yang terakhir untuk Ketua Janet Yellen, dan analis menduga pernyataan tersebut hanya akan memperkuat harapan untuk langkah Maret. Namun, kenaikan imbal hasil Treasury yang tak terhindarkan belum cukup untuk menyelamatkan dolar AS yang merosot ke posisi terendah tiga tahun pekan lalu karena pejabat AS menyambut baik melemahnya mata uang.

About The Author

Reply