Kabar Ekonomi – Saham Asia Stabil Setelah Sell-Off, Dolar & Minyak Dekati Level Tertinggi

Saham Asia stabil setelah mencapai posisi terendah dua minggu pada Selasa (24/4). Hal ini karena investor berhenti untuk menggelontorkan dana menyusul aksi jual besar-besaran dalam beberapa sesi terakhir dan menunggu untuk melihat apakah reli dolar berkelanjutan.

Spreadbetters menunjuk pembukaan perusahaan di Eropa dengan futures FTSE FFIc1 naik 0,2 persen. Wall Street juga terlihat lebih tinggi, dengan E-Minis untuk S & P 500 ESc1 memperoleh 0,3 persen. Indeks MSCI terluas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS ditempelkan pada 0,1 persen setelah dua hari berturut-turut penurunan yang membawanya ke level terendah sejak 9 April.

Nikkei Jepang .N225 menambahkan 0,9 persen karena yen yang lebih rendah mendukung perusahaan-perusahaan ekspor-berat. Saham China naik 1,9 persen .CSI300 .SSEC, sementara indeks Hang Seng Hong Kong .HSI naik 1 persen.

Harga obligasi AS rebound juga, membatasi empat hari kerugian yang mengirim hasil Treasury 10-tahun lebih dekat ke penghalang psikologis kunci dari 3 persen – tingkat yang tidak terlihat sejak awal 2014. Dolar AS, yang telah meningkat dalam lima sesi terakhir terhadap sekeranjang mata uang utama, juga mengambil nafas untuk berkemah di dekat puncak empat bulan.

“Investor kini mengawasi dengan seksama untuk melihat apakah kami berada di mata badai volatilitas baru-baru ini atau jika kita memiliki laut tenang menjelang pertumbuhan global yang lebih kuat,” kata Nick Twidale, chief operating officer di Rakuten Securities Australia yang berbasis di Sydney.

“Hanya waktu yang akan memberitahu tetapi tentu saja pasar mengawasi dengan cermat kabel berita dan layar untuk apa pun yang dapat menyebabkan kembali ke volatilitas dan risiko penurunan.”

Pasar obligasi menguat untuk penjualan gabungan $ 96 miliar dalam bentuk obligasi Treasury minggu ini pada pinjaman pemerintah yang lebih besar menyusul perbaikan pajak besar-besaran tahun lalu dan perjanjian anggaran dua tahun yang dicapai pada bulan Februari. Kekhawatiran akan inflasi juga meningkat karena harga minyak dan komoditas telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Pengukur pasar dari ekspektasi inflasi investor seperti inflasi forward 5 tahun yang menukar USIL5YF5Y = R dan hasil impas 10 tahun telah mencapai level tertingginya dalam beberapa bulan.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *