Kabar Ekonomi – Saham Global Melemah Terhadap Kenaikan di Minggu Ketiga

Saham dunia jatuh pada hari Jumat (15/12) dan dolar tergelincir terhadap mata uang pasar utama dan kelas berat. Karena ketidakpastian yang mengganggu tentang paket pemotongan pajak AS tidak sesuai dengan kehati-hatian akhir tahun yang luas.

Itu adalah akhir yang kacau untuk apa yang masih ditetapkan sebagai minggu ketiga keuntungan untuk indeks saham global MSCI .Menyusul data optimis dan tanda-tanda bahwa bank sentral termasuk Federal Reserve akan terus menginjak hati-hati dengan kenaikan suku bunga.

Nikkei Jepang. N225 mengikuti Wall Street lebih rendah dalam semalam. Eropa tergelincir juga sebagai penurunan 15 persen di raksasa mode H & M (HMb.ST) dan mendekati 9 persen penurunan perusahaan barang mewah Italia Ferragamo (SFER.MI) menakuti pengecer.

Bank juga berjuang dalam penurunan imbal hasil obligasi zona euro setelah pesan Kamis (14/12) dari Bank Sentral Eropa bahwa mereka berpegang pada janjinya untuk menyimpan uang yang mengalir ke ekonomi blok selama dibutuhkan.

“Tema ini masih menjadi salah satu pengetatan kebijakan bertahap,” kata strategim suku bunga Societe Generale Jason Simpson, yang mengatakan bahwa Bank of England juga telah mengirimkan sinyal stabil saat Anda melakukan pertemuan di hari sebelumnya.

“Hari ini juga akan menjadi yang terakhir (tahun ini) dari arus nyata … jadi imbal hasil obligasi hanya meremas lebih rendah karena ada posisi short yang ditutupi.”

Di pasar mata uang, dolar turun di 112.195 melawan yen JPY = dan, meskipun berada di level tertinggi satu bulan di awal minggu ini, tergagap menuju penurunan mingguan 0,3 persen terhadap sekeranjang enam mata uang saingan . Pertengkaran yang sedang berlangsung di Kongres AS atas sebuah undang-undang untuk memotong pajak pada hari Kamis (14/12) mengurangi kepercayaan diri bahwa reformasi akan didorong dalam keadaan mereka saat ini. Dua senator Republikan bersikeras untuk melakukan perubahan.

Marco Rubio dari Florida, mantan calon presiden, mengatakan kepada wartawan di Capitol Hill bahwa jika usulan pengunduran tagihan kepada pembayar pajak atas kredit pajak anak tidak diperluas, “Saya bukan siapa-siapa”.

“Semakin banyak tagihan pajak disiram turun, efek yang kurang jelas akan terjadi pada dolar,” kata ahli strategi mata uang Commerzbank Esther Reichelt, di Frankfurt.

About The Author

Reply