Kabar Ekonomi – Saham Tertekan Karena Kekhawatiran Perdagangan Bebani Sentimen

Saham Eropa berjuang pada Senin (6/8) karena kekhawatiran meningkatnya konflik perdagangan AS-China melebihi dorongan untuk melakukan sentimen. Sentimen dari intervensi pemerintah China pekan lalu untuk menopang mata uangnya. Penghasilan perusahaan yang mengecewakan di sektor perbankan Eropa menambah awal yang hati-hati untuk perdagangan minggu ini.

Media pemerintah China melancarkan serangan yang sangat pribadi terhadap kebijakan perdagangan Presiden AS Donald Trump pada hari Senin, mengatakan “pemerasan” perdagangan Trump tidak akan berhasil. Ini juga berusaha untuk meyakinkan investor tentang kekuatan ekonomi China karena perselisihan selama berbulan-bulan mengguncang pasar keuangan dan menimbulkan kekhawatiran yang mendalam tentang dampak pada ekonomi riil. Setelah kenaikan awal, saham Asia sebelumnya menyerah pada tekanan jual, dengan saham China meluncur ke wilayah negatif.

Saham Eropa juga beragam. Indeks saham pan-Eropa turun 0,06 persen sementara DAX Jerman. GDAXI turun 0,34 persen dan CAC 40 Perancis. FCHI hampir datar, turun 0,02 persen. Penurunan terbesar dalam pesanan industri Jerman dalam hampir 18 bulan menambah tekanan pada saham Jerman.

Kelemahan dalam saham Eropa diikuti penurunan lebih dari 1 persen dalam indeks blue-chip China .CSI300 dan SSE Composite Shanghai .SSEC. Nikkei Jepang. N225 dan indeks Kospi Korea Selatan .KS11 juga turun. Indeks ekuitas dunia MSCI .MIWD00000PUS, yang melacak saham di 47 negara turun tipis 0,08 persen.

“Dalam omelan Twitter terbarunya dan penampilan terbarunya di hadapan pendukungnya, presiden AS telah mengindikasikan sesuatu yang mirip dengan” strategi “di belakang kebijakan perang dagangnya,” kata Commerzbank. “Perang dagang akan tetap di tempat terlepas dari seberapa banyak gua di China.”

Sengketa perdagangan tetap menjadi masalah hidup untuk pasar dengan China mengusulkan tarif pada barang-barang AS senilai 60 miliar dolar AS pada Jumat (3/8), sementara seorang diplomat senior China meragukan prospek pembicaraan dengan Washington untuk menyelesaikan konflik perdagangan yang sengit.

Pada saat yang sama, Trump mengatakan strateginya menempatkan tarif yang curam pada impor China adalah “bekerja jauh lebih baik daripada yang pernah diantisipasi”, mengutip kerugian di pasar saham China. Dia memperkirakan pasar AS bisa “naik secara dramatis” setelah kesepakatan perdagangan dirundingkan kembali. Intervensi Bank Rakyat China minggu lalu untuk memaksakan persyaratan cadangan pada kontrak berjangka valuta asing memiliki dampak yang diinginkan untuk menghentikan penurunan yuan.

About The Author

Reply