Kabar Ekonomi – Trump Sebut Kesepakatan NAFTA Baru Akan Mempengaruhi Pekerjaannya

Janji besar Nafta Presiden Donald Trump selama ini adalah untuk revolusi perdagangan yang akan membawa pekerjaan manufaktur kembali ke AS dan memangkas defisit perdagangan dengan Meksiko.

Kontur kesepakatan “sangat istimewa” dan “luar biasa” dengan Meksiko yang diumumkan Trump pada Senin masih tetap awal dan perlu disetujui oleh Kongres. Namun, itu mungkin tidak memenuhi tujuan utama Trump, para ahli industri dan analis mengatakan. Jika ada kesepakatan, yang sekarang membutuhkan Kanada untuk ditandatangani, bisa melakukan yang sebaliknya. Dan itu mungkin akan kembali menggigit presiden secara politis.

“Ini akan merugikan kami,” adalah penilaian tumpul yang ditawarkan oleh Mickey Kantor, yang menggiring Nafta menjadi wakil dagang Presiden Bill Clinton. “Mengapa kami melakukan ini terutama untuk memenuhi filosofi politik daripada menciptakan lapangan kerja.”

Evaluasi dari para ahli Goldman Sachs (NYSE: GS ) lebih sopan: “Kami tidak mengharapkan ketentuan yang direvisi untuk memiliki efek makroekonomi yang substansial di AS jika mereka berlaku.”

Trump dan penasihatnya bersikeras bahwa mereka sedang menulis ulang Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara seperempat abad untuk memenuhi janji kampanyenya untuk memperbaiki pembantaian ekonomi di negara-negara Rust Belt seperti Michigan dan Ohio yang menyebabkan banyak pemilih mendukungnya.

Kevin Hassett, kepala Dewan Penasihat Ekonomi Trump, mengatakan bahwa pemodelan Gedung Putih sendiri menunjukkan bahwa ketika Nafta baru berlaku, ia akan menciptakan “banyak, ribuan pekerjaan manufaktur” dan mengurangi defisit perdagangan dengan Meksiko yang pada barang-barang bernilai sekitar $ 70 miliar tahun lalu.

“Bagaimanapun seorang ekonom akan memodelkan ini Anda berakhir dengan guncangan positif yang besar terhadap pekerjaan manufaktur di AS,” katanya dalam sebuah wawancara, memprediksi banjir pengeluaran modal untuk pabrik baru.

Alasan utama untuk percaya bahwa, pejabat pemerintah mengatakan, adalah paket baru dari aturan konten otomatis yang dirancang untuk mendorong perusahaan untuk mencari lebih banyak pabrik di AS dan sumber lebih banyak bagian dari dalam Amerika Utara daripada tempat-tempat seperti Cina dan Thailand.

Aturan baru dalam waktu tiga tahun akan meningkatkan persentase mobil yang harus diproduksi di Amerika Utara untuk menikmati manfaat bebas bea hingga 75 persen dari yang ada 62,5 persen.

Inovasi utama yang dimasukkan adalah persyaratan bahwa 40 persen hingga 45 persen dari konten tersebut dibuat oleh pekerja yang berpenghasilan setidaknya $ 16 per jam.

Angka-angka utama itu, bagaimanapun, menyelimuti beberapa realita bisnis yang berarti peraturan baru akan berbuat banyak untuk mengubah rantai pasokan otomotif Amerika Utara. Dan jika mereka melakukannya, itu akan memakan waktu bertahun-tahun.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *