Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Venezuela Mengimpor Bahan Bakar Tertinggi Sejak Sanksi AS Dimulai

Venezuela mengimpor bahan bakar pada tingkat yang tidak terlihat sejak AS memberlakukan sanksi yang melumpuhkan pada negara itu dan memotong pasokan utama bensin asing.

Impor bahan bakar, yang merupakan kunci cengkeraman kekuasaan Presiden Nicolas Maduro di Venezuela, lebih dari dua kali lipat pada Juli dari bulan sebelumnya, menurut laporan pengiriman dan data pelacakan kapal yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Mempertahankan bahwa pasokan bensin yang disubsidi sangat penting untuk menjaga ketidakpuasan di negara ini, yang sudah menderita inflasi, kekurangan makanan, dan krisis kemanusiaan yang meluas.

Pasokan bensin sangat penting karena kilang minyak milik negara, Petroleos de Venezuela SA, atau PDVSA, diperkirakan beroperasi hanya dengan 15% dari kapasitasnya hingga tahun 2020, menurut Nicolas Daher, seorang analis di Fakta Global Energy yang berbasis di London. “Jadi impor bahan bakar adalah dan akan terus menjadi vital untuk memenuhi permintaan bahan bakar domestik dan menghindari peningkatan ketidakpuasan sosial lebih lanjut.”

Terakhir kali seorang pemimpin Venezuela berusaha menghapus subsidi bahan bakar, gelombang kerusuhan meletus di seluruh negeri dan menewaskan sedikitnya 3.000 orang. Meskipun ada sanksi AS yang meningkat, pemerintah Venezuela sejauh ini menjaga harga bensin tetap rendah. Venezuela dapat mengisi tangki dengan kurang dari $ 1.

Pada bulan Juli, impor melonjak menjadi 196.000 barel per hari, dengan Yunani sebagai pemasok utama. Sekitar 33% dari volume dimuat di Agioi Theodoroi, pelabuhan yang melayani kilang milik Motor Oil (Hellas) Corinth Refineries SA, pengekspor produk minyak terbesar Yunani. Perusahaan yang berbasis di Athena ini memiliki perjanjian untuk memasok produk minyak ke anak perusahaan Rosneft Oil Co PJSC, Petrocas Energy Ltd, hingga 2022. Rosneft adalah sekutu lama PDVSA, setelah meminjamkan $ 6,5 miliar untuk dibayar kembali dalam minyak.

Kantor pers Rosneft tidak menanggapi pesan Bloomberg yang meminta komentar tentang pasokan produk minyak ke Venezuela.

Sementara Venezuela dulu mengimpor semua bensinnya dari penyuling Teluk AS, aliran itu terhenti setelah sanksi diumumkan. Sejak itu, PDVSA telah mengimpor sebagian besar dari Yunani dan Rusia, tetapi juga Turki, Nigeria dan Uni Emirat Arab. Negara Amerika Selatan mengimpor bensin, diesel, dan MTBE, penguat oktan bensin. Itu juga mengimpor kargo minyak gas vakum, bahan baku yang digunakan oleh kilang untuk memproduksi bensin.

Sebagian besar bensin disuplai dalam transaksi barter, di mana perusahaan termasuk Rosneft menyediakan bensin dan diesel sebagai ganti minyak mentah . Rosneft mendapat 58% dari semua kargo mentah yang diekspor oleh negara itu pada bulan Juli, dan juga bertanggung jawab atas sebagian besar kargo bahan bakar yang dipasok ke negara itu, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. PDVSA juga mendapat kargo diesel dari Repsol (MC: REP ) SA pada bulan Juli.

“Karena sanksi AS, kesepakatan barter akan terus menjadi penting untuk impor bahan bakar Venezuela dan ekspor minyak mentah,” kata Daher.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *