Kabar Ekonomi – Williams Lukiskan Tentang Kenaikan Suku Bunga Fed, Ekonomi AS yang Kuat

Federal Reserve harus menaikkan suku bunga tiga kali tahun ini mengingat ekonomi yang sudah kuat akan mendapat dorongan dari pemotongan pajak. Dan dapat memperketat lebih atau kurang agresif jika diperlukan, kata seorang penyusun suku bunga utama AS pada hari Sabtu (6/1).

Dalam sebuah wawancara, Presiden Fed San Francisco John Williams melukis gambaran yang bagus tentang ekonomi terbesar di dunia yang beroperasi pada atau di dekat kapasitas penuhnya selama beberapa tahun ke depan. Sementara rekan-rekannya di bank sentral AS melihat angka pengangguran turun hanya sedikit dari 4,1 persen saat ini, Williams memperkirakan akan turun menjadi 3,7 persen tahun ini tanpa risiko lonjakan inflasi yang mengkhawatirkan.

Komentar dari Williams, seorang pembuat kebijakan veteran pada saat perombakan kepemimpinan yang belum pernah terjadi sebelumnya di the Fed, menyarankan bank sentral tetap yakin dalam pendekatannya setelah setahun melakukan pengetatan bertahap bahkan dalam menghadapi pemotongan pajak sebesar $ 1,5 triliun yang disahkan terakhir bulan.

“Kami berada dalam situasi yang cukup baik: ekonomi berjalan dengan baik, setiap orang mengharapkan agar kita menaikkan suku bunga secara bertahap … dan jika data berubah, kita dapat meresponsnya,” kata Williams, yang memiliki pemungutan suara mengenai kebijakan tahun ini di bawah sebuah rotasi

“Saya tidak khawatir tentang inflasi tiba-tiba lepas landas,” katanya kepada Reuters saat makan siang selama konferensi Asosiasi Ekonomi Amerika di Philadelphia. “Sesuatu seperti kenaikan tiga tingkat masuk akal bagi saya” tahun ini, tambahnya.

Bank sentral AS menaikkan suku bunga tiga kali pada 2017 sebagai respons terhadap pertumbuhan yang kuat dan tingkat pengangguran yang menurun, meskipun inflasi kendur yang telah gagal mencapai 2 persen selama lebih dari lima tahun. Perkiraan median dari pejabat Fed melihat tiga kenaikan pada tahun 2018 karena stimulus pajak, termasuk pemotongan untuk korporasi dan individu, merembes ke dalam ekonomi.

Administrasi Trump berpendapat bahwa pemotongan pajak akan mendorong belanja bisnis dan konsumen. Tapi pemotongan pajak penghasilan individual condong ke rumah tangga berpenghasilan tinggi, yang menurut para ekonom memiliki kecenderungan rendah untuk mengkonsumsi lebih banyak karena pajak turun.

About The Author

Reply