Kabar Ekonomi – Yuan Terjungkal, Picu Kekhawatiran Perang Perdagangan

Yuan China turun ke level terendah dalam lebih dari setahun pada hari Jumat (20/7), hal ini semakin melemahkan sentimen global. Hal ini juga bisa memicu kekhawatiran manajemen mata uang Beijing bisa menjadi titik nyala berikutnya dalam perselisihan perdagangan dengan Amerika Serikat.

Yuan merosot serendah 6,8128 dolar di pasar onshore setelah bank sentral menetapkan pengaturan yang lemah untuk mata uang untuk sesi ketujuh, memaksa sesi volatile di saham Asia. Setelah jatuh 0,4 persen, indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang mengakhiri hari 0,6 persen lebih tinggi karena yuan rebound. Pelaku pasar menduga intervensi negara untuk mendukung mata uang.

Penurunan yuan terjadi sehari setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan dia khawatir bahwa “mata uang Cina jatuh seperti batu” dan dolar AS yang kuat “menempatkan kami pada posisi yang kurang menguntungkan”. Komentarnya mengetuk dolar, memaksanya keluar dari tertinggi satu tahun terhadap sekeranjang mata uang. Namun yuan, terluka oleh kekhawatiran atas China-AS. perang dagang dan ekonomi China yang melambat, telah kehilangan 7,6 persen nilainya terhadap dolar sejak akhir kuartal pertama tahun ini.

“Sebuah yuan China yang lemah tetap menjadi sumber risiko bagi pasar mata uang global – dan dolar-yuan besar yang lebih tinggi oleh (bank sentral) semalam membutuhkan pemantauan yang cermat,” kata ING Bank kepada klien.

Investor memiliki ingatan yang jelas tentang devaluasi mendadak yuan China pada tahun 2015 dan gejolak berikutnya di pasar keuangan global karena para investor mengkhawatirkan stabilitas ekonomi terbesar kedua di dunia. Pasar Eropa tidak kebal terhadap kegelisahan. Indeks STOXX pan-Eropa dan DAX Jerman – yang sangat terbuka untuk perdagangan dan China – turun 0,2 persen pada awal perdagangan.

MSCI’s all-country world Index, yang melacak saham di 47 negara, naik 0,2 persen pada hari itu tetapi ditetapkan untuk mengakhiri flat minggu. Sementara itu, kekhawatiran politik kembali ke aset anjing Italia. Obligasi dan saham negara itu dijual setelah media lokal melaporkan ketegangan dalam pemerintahan koalisi dan wawancara surat kabar dengan pembuat undang-undang mengangkat kekhawatiran baru tentang komitmen Roma terhadap euro.

Surat kabar Italia melaporkan ketegangan antara Menteri Ekonomi Giovanni Tria dan dua wakil perdana menteri pemerintah. Salah satu alasan untuk hubungan tegang adalah perselisihan tentang penunjukan di beberapa perusahaan yang dikendalikan negara, termasuk pemberi pinjaman negara Cassa Depositi e Prestiti (CDP), kata para pedagang.

About The Author

Reply