Kabar Ekonomi – Zona Euro Memberi Tekanan Pada Belanda dan Jerman untuk Belanja Lebih Banyak

Jerman dan Belanda, yang menjalankan surplus anggaran, harus berinvestasi lebih banyak untuk membantu mendorong pertumbuhan ekonomi di dalam negeri dan di seluruh zona euro, kata pejabat zona euro terkemuka pada hari Rabu, menggemakan panggilan dari Bank Sentral Eropa bulan lalu.

Tetapi menteri keuangan Jerman dan Belanda menegaskan pemerintah mereka sudah melakukan banyak hal untuk meningkatkan permintaan domestik.

Pertumbuhan ekonomi zona euro melambat karena ekonomi terbesarnya, Jerman, bergerak di ambang resesi, menjaga inflasi terkendali. Tetapi meskipun panggilan ECB untuk stimulus fiskal, zona euro tidak merencanakan tindakan bersama.

Sebagai gantinya, para pejabat zona euro memberi tekanan pada Jerman dan Belanda untuk menggunakan “ruang fiskal” mereka – jargon UE untuk keuangan publik yang sehat – untuk berinvestasi lebih banyak dan mendorong pertumbuhan ekonomi mereka sendiri dan di seluruh zona euro.

“Ada dua jenis negara – mereka yang perlu melangkah lebih jauh dengan upaya fiskal mereka dan mereka yang perlu berinvestasi dalam pertumbuhan,” kata Komisaris Eropa untuk Urusan Ekonomi dan Keuangan Pierre Moscovici.

Jerman dan Belanda “harus memahami itu, karena itu adalah kepentingan mereka sendiri dan kepentingan bersama zona euro”, tambahnya.

Tetapi Menteri Keuangan Jerman Olaf Scholz, yang tiba untuk pertemuan bulanan para menteri keuangan zona euro di Luxembourg, mengatakan Berlin menjalankan “kebijakan keuangan yang sangat ekspansif”.

“Kami memiliki investasi tinggi sepanjang masa. Kami sekarang memiliki dorongan besar lain dengan langkah-langkah kami untuk mengatasi perubahan iklim. Kami menghabiskan 150 miliar euro ekstra selama 10 tahun ke depan,” katanya.

Menteri Keuangan Belanda Wopke Hoekstra juga menepis tekanan untuk menghabiskan lebih banyak.

“Kami sudah memiliki anggaran ekspansi yang cukup besar dan Anda juga telah mendengar tentang tujuan kami untuk menghasilkan dana investasi, yang dimaksudkan untuk mengatasi masalah struktural dalam perekonomian Belanda,” katanya.

Dalam sebuah makalah diskusi, badan eksekutif Uni Eropa mengatakan perlambatan ekonomi zona euro membutuhkan stimulus fiskal yang pre-emptive atau akan menghadapi periode panjang pertumbuhan rendah.

Ketua ke-19 menteri yang mewakili negara-negara zona euro, Mario Centeno, mengatakan kepada wartawan: “Kita perlu melihat dengan cermat … siapa yang memiliki ruang fiskal untuk bertindak dan … siapa yang tidak, (sehingga mereka) terus mengurangi utang mereka. “

Para menteri keuangan Prancis dan Italia juga mendesak Jerman dan Belanda untuk bertindak.

Makalah Komisi mengatakan pemerintah harus bergerak cepat karena butuh waktu untuk perubahan kebijakan fiskal untuk mempengaruhi perekonomian.

Dikatakan bahwa untuk memacu pertumbuhan, pelonggaran kebijakan moneter ECB lebih lanjut akan kurang efektif dan memiliki efek samping yang lebih besar yang tidak diinginkan daripada stimulus fiskal oleh pemerintah, yang katanya sekarang akan lebih efektif daripada di masa ekonomi normal.

Kanselir Jerman Angela Merkel telah lama menolak seruan untuk merancang paket stimulus fiskal untuk negaranya. Beberapa pejabat mengatakan bahwa bahkan dua perempat kontrak produk domestik bruto – resesi – mungkin tidak cukup untuk membujuk Berlin untuk melonggarkan dompetnya.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *