Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – AS dan Taliban Melanjutkan Pembicaraan Ketika Pemerintah Afghanistan Mencari Peran dalam Proses Perdamaian

Pejabat Amerika dan Taliban memulai kembali perundingan di Qatar untuk mengakhiri perang 17 tahun di Afghanistan pada hari Rabu, sementara pemerintah Afghanistan menjadi tuan rumah pertemuan langka di Kabul untuk memastikan kepentingannya ditegakkan dalam kesepakatan damai.

Perwakilan Afghanistan tidak diizinkan menghadiri putaran keenam pembicaraan AS-Taliban di ibukota Qatar, Doha, kata Zabihullah Mujahid, juru bicara kelompok gerilyawan.

“Tidak akan ada pihak lain kecuali perwakilan AS dan Taliban dalam pertemuan itu, tetapi beberapa pejabat Qatar akan tetap hadir sebagai tuan rumah,” katanya kepada Reuters.

Pembicaraan itu adalah bagian dari upaya Presiden Donald Trump untuk mengakhiri perang terpanjang Amerika, yang dimulai ketika pasukan yang didukung AS menggulingkan Taliban beberapa minggu setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat.

Sejak Oktober, para pejabat AS dan Taliban telah mengadakan beberapa putaran pembicaraan yang bertujuan untuk memastikan jalan keluar yang aman bagi pasukan AS sebagai imbalan atas jaminan Taliban bahwa Afghanistan tidak akan digunakan oleh para militan untuk mengancam negara-negara lain di dunia.

Dalam putaran ini, utusan khusus AS untuk perdamaian di Afghanistan Zalmay Khalilzad dan delegasinya diperkirakan akan fokus pada deklarasi gencatan senjata sebagai langkah pertama untuk mengakhiri pertempuran, kata seorang diplomat barat di Kabul.

Seorang pejabat yang bekerja erat dengan Khalilzad mengatakan dia diharapkan akan mendorong kelompok pemberontak untuk terlibat dalam pembicaraan Afghanistan-ke-Afghanistan untuk menemukan penyelesaian politik untuk mengakhiri perang.

Minggu ini, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengadakan pertemuan besar langka yang dikenal sebagai Loya Jirga untuk menetapkan kondisi Kabul untuk pembicaraan damai dengan Taliban.

Jirga memiliki fungsi konsultatif murni, tetapi membawa signifikansi dalam politik dan masyarakat Afghanistan.

Taliban sejauh ini menolak untuk berbicara dengan Kabul dan menyebut pemerintah Afghanistan sebagai “boneka AS”.

Ghani percaya bahwa dukungan dari anggota Loya Jirga akan memperkuat upayanya untuk diakui sebagai perwakilan sah Afghanistan dalam pembicaraan damai.

Majelis itu termasuk 3.200 tetua suku, politisi dan tokoh masyarakat dan tokoh agama dari 34 provinsi.

Namun politisi oposisi dan kritik pemerintah, termasuk mantan presiden Hamid Karzai, memboikot pertemuan itu. Mereka menuduh Ghani menggunakannya sebagai platform untuk meningkatkan statusnya sebagai pemimpin di tahun pemilihan.

Omar Daudzai, utusan khusus Ghani untuk perdamaian, mengatakan pada pertemuan itu ia menyambut pembicaraan AS-Taliban di Qatar tetapi suara-suara Afghanistan harus didengar di meja perundingan.

“Loya Jirga adalah awal yang rasional dan logis dari pembicaraan damai,” katanya kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa majelis juga akan memeriksa peran kekuatan asing di Afghanistan.

Amerika Serikat memiliki sekitar 14.000 tentara di Afghanistan sebagai bagian dari misi yang dipimpin NATO, yang dikenal sebagai Dukungan Tegas, yang melatih dan membantu pasukan keamanan pemerintah Afghanistan dalam pertempuran mereka melawan pejuang Taliban dan kelompok-kelompok ekstremis seperti Negara Islam dan Al-Qaeda .

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *