Kabar Internasional – AS Konfirmasi Bahwa Drone Mereka Ditembak Jatuh oleh Iran

Sebuah pesawat pengintai militer AS ditembak jatuh oleh pasukan Iran saat terbang di atas Selat Hormuz.

Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan pesawat itu telah melanggar wilayah udara Iran, dan bahwa insiden itu mengirim “pesan yang jelas ke Amerika”.

Tetapi militer AS bersikeras bahwa pesawat tak berawak itu berada di atas perairan internasional pada saat itu, dan mengutuk apa yang disebutnya “serangan tidak beralasan” oleh IRGC.

Itu datang pada saat meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran.

Pada hari Senin, departemen pertahanan AS mengatakan pihaknya mengerahkan 1.000 pasukan tambahan ke wilayah itu dalam menanggapi “perilaku bermusuhan” oleh pasukan Iran. Pihaknya sudah mengirim kelompok pemogokan kapal induk dan pembom B-52.

AS juga menuduh Iran menyerang dua kapal tanker minyak dengan tambang Kamis lalu di luar Selat Hormuz, di Teluk Oman. Iran menolak tuduhan itu.

Itu adalah kedua kalinya dalam sebulan tanker diserang dekat di wilayah itu, yang dilewati seperlima minyak dunia setiap hari.

Ketegangan semakin meningkat pada hari Senin ketika Iran mengumumkan persediaan uranium yang diperkaya rendah minggu depan akan melampaui batas yang disepakati dengan kekuatan dunia berdasarkan perjanjian nuklir penting pada 2015.

Iran meningkatkan produksinya sebagai tanggapan atas pengetatan sanksi ekonomi dari AS, yang secara sepihak menarik diri dari kesepakatan tahun lalu.

Apa yang terjadi pada hari Kamis?

IRGC mengatakan, pasukan udaranya telah menembak jatuh sebuah pesawat mata-mata “AS” pada dini hari setelah pesawat tak berawak itu melanggar wilayah udara Iran dekat Kuhmobarak di provinsi selatan Hormozgan.

Dalam pidato yang disiarkan langsung di televisi pemerintah Iran, panglima IRGC Mayjen Hossein Salami memperingatkan AS untuk menghormati integritas wilayah Iran.

“Turunnya pesawat tak berawak Amerika adalah pesan yang jelas bagi Amerika, dan pesannya adalah ini: mereka yang membela perbatasan negara Islam Iran akan bereaksi secara total dan tegas terhadap setiap intrusi oleh unsur-unsur asing di tanah kami. Kami perbatasan adalah garis merah kami. “

Dia menambahkan: “Iran tidak mencari perang dengan negara mana pun, tetapi kami sepenuhnya siap untuk membela Iran.”

Komando Pusat militer AS kemudian mengkonfirmasi bahwa pesawat Pengintai Maritim Area Luas Angkatan Laut AS (BAMS-D) ditembak jatuh oleh sistem rudal darat-ke-udara Iran ketika beroperasi di wilayah udara internasional yang disebut Selat Hormuz di sekitar 23:35 GMT pada hari Rabu (04:05 waktu Iran pada hari Kamis).

“Laporan Iran bahwa pesawat itu di atas Iran adalah palsu,” kata juru bicara Angkatan Laut Capt Bill Urban. “Ini adalah serangan tidak beralasan terhadap aset pengawasan AS di wilayah udara internasional.”

BAMS-D adalah pesawat tanpa awak RQ-4A Global Hawk High-Altitude, Long, Endurance (HALE) yang dapat melakukan misi pengawasan dan pengintaian di wilayah laut dan pesisir yang luas, menurut militer AS.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *