Kabar Internasional – AS Minta NATO untuk Menyiapkan Lebih Banyak Pasukan Untuk Mencegah Ancaman Rusia

Amerika Serikat menekan sekutu Eropa untuk menyiapkan lebih banyak batalyon NATO, kapal dan pesawat tempur, kata para pejabat, dalam sebuah langkah baru untuk menopang serangan NATO terhadap serangan potensial Rusia.

Menteri Pertahanan AS Jim Mattis akan mencari kesepakatan luas untuk rencana di Brussels pada Kamis ketika menteri pertahanan aliansi bertemu, meletakkan dasar untuk dukungan oleh para pemimpin NATO pada pertemuan puncak di bulan Juli, empat pejabat AS dan NATO dan diplomat mengatakan kepada Reuters.

Rencananya akan membutuhkan NATO untuk memiliki 30 batalyon darat, 30 skuadron tempur udara dan 30 kapal angkatan laut seperti kapal perusak yang siap dikerahkan dalam waktu 30 hari setelah disiagakan, meskipun proposal tersebut tidak membahas jumlah pasukan khusus atau tenggat waktu untuk menyiapkan strategi.

Ukuran batalyon bervariasi di NATO, dari 600 hingga 1.000 tentara.

Ini meletakkan tantangan bagi pemerintah Eropa, diruntuhkan oleh Presiden AS Donald Trump untuk memotong pengeluaran militer setelah Perang Dingin, untuk memperbaiki masalah yang sudah berjalan lama dengan helikopter dan jet yang dilarang karena kekurangan suku cadang.

“Kami memiliki musuh (Rusia) yang dapat bergerak cepat ke Baltik dan Polandia dalam serangan darat,” kata seorang diplomat senior NATO yang diberi penjelasan singkat mengenai rencana AS.

“Kami tidak memiliki kemewahan mengambil bulan untuk memobilisasi,” kata diplomat, mengatakan gagasan AS dikenal sebagai 30-30-30-30.

Seorang pejabat AS mengatakan bahwa prakarsa itu terutama ditujukan untuk melawan Rusia dan dilengkapi dengan Strategi Pertahanan Nasional Pentagon tahun 2018, yang menuduh Moskow berusaha “menghancurkan Organisasi Perjanjian Atlantik Utara.”

Pertandingan perang Rusia tahun lalu, yang melibatkan apa yang dikatakan para pejabat Barat 100.000 tentara, juga memicu kekhawatiran tentang konflik-konflik yang disengaja yang dapat dipicu oleh latihan-latihan semacam itu, atau serangan apa pun ke wilayah-wilayah berbahasa Rusia di Baltik.

Kremlin dengan tegas menolak tujuan tersebut dan mengatakan itu adalah NATO yang merupakan ancaman keamanan di Eropa timur.

Salah langkah oleh Moskow dengan penyitaan Krimea Rusia pada tahun 2014 dan intervensi dalam perang Suriah pada tahun 2015, Amerika Serikat tidak mempercayai pesan publik Kremlin dan ingin siap menghadapi kemungkinan apapun.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *