Kabar Internasional – Duterte Tarik Filipina dari ICC Setelah ‘Serangan yang Keterlaluan’

Filipina mengatakan pada hari Rabu (14/3) bahwa mereka mengundurkan diri dari Pengadilan Pidana Internasional (ICC). Hal ini karena apa yang Presiden Rodrigo Duterte sebut sebagai serangan “keterlaluan” oleh pejabat PBB dan pelanggaran proses hukum oleh ICC.

Keputusan tersebut menandai sebuah wajah oleh Duterte, yang pada awalnya menyambut sebuah pemeriksaan ICC awal yang diumumkan bulan lalu sebagai sebuah pengaduan, diajukan oleh seorang pengacara Filipina, yang menuduhnya dan pejabat tinggi kejahatan terhadap kemanusiaan, yang dilakukan saat perang dengan obat-obatan yang telah membunuh ribuan orang. Pernyataan 15 halaman, tertanggal 13 Maret dan tidak ditandatangani oleh Duterte, mengatakan penarikan dari perjanjian pendiri ICC, Statuta Roma, “segera berlaku”.

Itu dikonfirmasi secara terpisah oleh juru bicara Duterte dan penasihat hukumnya, yang keduanya mengatakan bahwa pemeriksaan ICC merupakan bagian dari sebuah rencana oleh musuh presiden. Pernyataan Duterte mengatakan bahwa penarikan tersebut dilakukan karena “serangan tak berdasar, belum pernah terjadi sebelumnya dan keterlaluan” oleh pejabat PBB, dan apa yang dia katakan merupakan upaya oleh jaksa ICC untuk mencari yurisdiksi atas dia “yang melanggar proses hukum dan anggapan tidak bersalah”.

Juru bicara ICC Fadi el Abdallah merujuk sebagian besar pertanyaan ke jaksa pengadilan, yang tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar. Perang Duterte terhadap narkoba telah menyebabkan kritik internasional dan kritik sengit dari beberapa pelapor dan pejabat PBB, termasuk PBB Komisaris Tinggi untuk Hak Asasi Manusia Zeid Ra’ad al-Hussein, yang pada hari Jumat mengatakan bahwa Duterte harus menyerahkan dirinya untuk pemeriksaan kejiwaan.

Mantan walikota maverick telah berdebat tanpa henti dengan para kritikus dan menolak untuk mengubah pendekatannya, atau menerima bahwa polisi mungkin telah mengeksekusi dealer yang dicurigai, seperti yang para aktivis katakan. Polisi menolak tuduhan pembunuhan dan penutupan dan mengatakan bahwa mereka membunuh sekitar 4.100 pengedar narkoba dalam baku tembak. Polisi mengatakan mereka tidak memiliki hubungan dengan orang-orang bersenjata yang bertanggung jawab atas kematian sekitar 2.300 pengguna narkoba dan penjaja.

Duterte, yang sangat populer di kalangan orang Filipina, tidak memiliki cinta untuk ICC, menyebutnya “tidak berguna” dan “munafik”. Dia pada awalnya menantang ICC untuk mendakwa dia, mengatakan bahwa dia bersedia membusuk di penjara untuk rakyatnya. Dia kemudian mengatakan bahwa dia lebih memilih regu tembak ke penjara.

About The Author

Reply