Kabar Internasional – Empat Orang Dipenjara Seumur Hidup Atas Kematian 71 Imigran di Hungaria

Pengadilan Hungaria memenjarakan empat penyelundup manusia seumur hidup pada hari Kamis atas kematian 71 migran yang mayatnya membusuk dijejalkan di dalam sebuah truk yang dibuang di jalan raya Austria.

Kematian 59 pria, delapan wanita dan empat anak-anak dari Suriah, Irak, dan Afghanistan pada Agustus 2015 mengejutkan Eropa karena mereka berjuang mengatasi gelombang masuk lebih dari satu juta pengungsi dan migran tahun itu.

Itu adalah insiden terburuk dari jenisnya di rute darat melintasi Balkan dan ke Eropa tengah yang diambil oleh ratusan ribu orang yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan di Timur Tengah, Afrika, dan Asia.

“Penderitaan dalam truk itu di luar imajinasi, seperti ketidakpedulian terbesar yang ditunjukkan para pelaku terhadap kematian 71 orang ini. Karena itu bagi mereka yang memainkan peran inti, tidak ada keraguan bahwa satu-satunya hukuman yang sepadan dengan kejahatan mereka adalah maksimum satu, yang hidup di penjara tanpa pembebasan bersyarat, “kata hakim ketua Erik Mezolaki.

Salah satu dari empat terdakwa menerima hukuman minimum 30 tahun penjara – secara hukum seumur hidup di Hongaria – tetapi dengan kemungkinan pembebasan bersyarat setelahnya.

Pemimpin gerombolan Afghanistan dari geng dan tiga kaki tangan Bulgaria dinyatakan bersalah atas pembunuhan karena menolak menghentikan truk berpendingin untuk membuka pintu dan membiarkan udara masuk, meskipun ada keinginan panik dari mereka yang ada di dalam.

Para penumpang menyadari bahwa mereka dalam bahaya tercekik, sehingga mereka menggedor pintu, menjerit dan berteriak untuk mendapatkan perhatian pengemudi, seorang hakim investigasi mengatakan pada sidang pengadilan sebelumnya tahun lalu.

Mezolaki mengatakan bahwa Lahoo Samsooryamal, orang Afghanistan, telah memerintahkan pengemudi untuk tidak membuka pintu truk yang kedap udara saat truk itu berangkat dari Hongaria melalui Austria ke Jerman, tujuan pilihan banyak migran yang memasuki Eropa pada tahun 2015.

Dia melakukan kontak dengan Bulgaria Metodi Georgiev, Vencislav Todorov dan Ivaylo Stoyanov melalui telepon selama perjalanan – salah satunya mengemudikan truk sementara dua lainnya mengikutinya dengan mobil.

Temperatur di dalam naik dengan cepat setelah truk itu ditinggalkan di jalan raya Austria dan udara mulai habis, kata Mezolaki. Pengemudi itu berhenti di jalan tol untuk memeriksa pendingin mesin truk, tetapi membiarkan pintu belakang tetap terkunci.

Semua korban – termasuk anak-anak dan bayi – mati lemas dalam waktu dua jam setelah para pedagang itu pergi.

“Mereka berhenti pertama kali sekitar pukul 6 pagi, tetapi para korban membuat banyak kebisingan sehingga (Georgiev) menginstruksikan (Todorov dan Stoyanov) untuk terus berjalan,” kata Mezolaki pada persidangan di Szeged dekat perbatasan selatan Hongaria dengan Serbia.

“Mereka mencoba melarikan diri dari perdagangan bahkan dengan mengorbankan nyawa para korban … Pada jam 7 pagi, instruksi adalah untuk melihat apakah mereka masih berteriak keras, dan jika tidak, berhenti dan tersesat. Pada saat itu, 68 dari korban telah meninggal. “

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *