Kabar Internasional – Gedung Putih Mengatakan Trump Berbicara dengan Komandan Libya Haftar

Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa Presiden Donald Trump berbicara melalui telepon pada hari Senin dengan komandan militer Libya Khalifa Haftar dan membahas “upaya kontraterorisme yang sedang berlangsung dan kebutuhan untuk mencapai perdamaian dan stabilitas di Libya.”

Pernyataan itu mengatakan Trump “mengakui peran penting Field Marshal Haftar dalam memerangi terorisme dan mengamankan sumber daya minyak Libya, dan keduanya membahas visi bersama untuk transisi Libya ke sistem politik yang stabil dan demokratis.”

Tidak jelas mengapa Gedung Putih menunggu beberapa hari untuk mengumumkan panggilan telepon.

Pada hari Kamis, Amerika Serikat dan Rusia mengatakan mereka tidak dapat mendukung resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata di Libya saat ini.

Juga pada hari Kamis, bom mortir jatuh di pinggiran Tripoli, hampir mengenai sebuah klinik, setelah dua minggu ofensif oleh pasukan Haftar di ibukota Libya, yang dipegang oleh pemerintah yang diakui secara internasional.

Trump tiba pada hari Kamis di klub Mar-a-Lago di Palm Beach, Florida, untuk akhir pekan Paskah.

Rusia keberatan dengan resolusi rancangan Inggris yang menyalahkan Haftar untuk kekerasan terbaru ketika Tentara Nasional Libya-nya (LNA) melaju ke pinggiran Tripoli awal bulan ini, kata para diplomat.

Amerika Serikat tidak memberikan alasan untuk keputusannya untuk tidak mendukung rancangan resolusi, yang juga akan menyerukan kepada negara-negara yang berpengaruh terhadap pihak-pihak yang bertikai untuk memastikan kepatuhan dan untuk akses bantuan kemanusiaan tanpa syarat di Libya. Negara ini telah dicengkeram oleh anarki sejak Muammar Gaddafi digulingkan pada 2011.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih John Bolton juga berbicara baru-baru ini dengan Haftar.

Jalel Harchaoui, peneliti di lembaga pemikir hubungan internasional Clingendael Institute di Den Haag, mengatakan bahwa panggilan telepon Trump sama saja dengan mendukung operasi Haftar dan dengan demikian “menciptakan lingkungan di mana intervensi militer oleh negara-negara asing, seperti Mesir, lebih mirip.”

“Salah satu alasan di balik panggilan telepon Trump adalah bahwa pasukan Haftar telah menyatakan dirinya kurang kuat daripada yang diklaim oleh orang kuat Libya itu,” kata Harchaoui.

Haftar adalah salah satu perwira yang membantu Kolonel Muammar Gaddafi naik ke tampuk kekuasaan pada 1969 tetapi berselisih dengannya selama perang Libya dengan Chad pada 1980-an. Haftar dipenjara oleh Chad dan harus diselamatkan oleh CIA setelah bekerja dari Chad untuk menggulingkan Khadafi.

Dia tinggal selama sekitar 20 tahun di negara bagian Virginia, AS sebelum kembali ke rumah pada tahun 2011 untuk bergabung dengan pemberontak lainnya dalam pemberontakan yang menggulingkan Khadafi.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *