Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – India Berencana Untuk Melonggarkan Pembatasan Kashmir untuk Salat Jumat

Polisi India menggunakan gas air mata dan pelet untuk melawan setidaknya 10.000 orang yang memprotes penarikan Delhi atas hak-hak khusus untuk negara bagian Jammu dan Kashmir yang mayoritas penduduknya Muslim di kota utama Srinagar pada hari Jumat, kata seorang pejabat polisi dan dua saksi mata.

Demonstrasi segera setelah shalat Jumat adalah yang terbesar sejak pihak berwenang mengunci wilayah yang dilanda pemberontakan lima hari lalu, memutus layanan telepon dan internet dan menahan lebih dari 500 pemimpin politik dan separatis.

Berusaha untuk memperketat cengkeramannya di wilayah itu juga diklaim oleh negara tetangga Pakistan, India minggu ini membatalkan hak Jammu dan Kashmir untuk membingkai undang-undang sendiri dan memungkinkan non-penduduk untuk membeli properti di sana.

Para pemimpin regional telah memperingatkan akan serangan balasan di daerah itu, tempat gerilyawan telah berperang melawan pemerintah India selama hampir 30 tahun, yang menyebabkan kematian lebih dari 50.000 orang.

Sekelompok besar orang berkumpul di daerah Soura di Srinagar, kata seorang polisi, yang melanggar perintah yang melarang berkumpulnya lebih dari empat orang.

Kerumunan didorong kembali oleh polisi di jembatan Aiwa, di mana seorang saksi mata mengatakan gas air mata dan pelet digunakan untuk melawan mereka. “Beberapa wanita dan anak-anak bahkan melompat ke dalam air,” kata seorang saksi di Institut Ilmu Kedokteran Sher-e-Kashmir di Srinagar, tempat para korban pelet diterima.

“Mereka (polisi) menyerang kami dari dua sisi,” kata saksi lain. Petugas kepolisian mengatakan 12 orang telah dirawat di dua rumah sakit di kota itu setelah menerima cidera pelet di Soura, menjadikan jumlah yang terluka dalam protes pekan ini menjadi sedikitnya 30 orang.

“Ada sekitar 10.000 orang yang melakukan protes di Soura,” kata polisi itu. “Sejauh ini yang terbesar.”

Ribuan polisi paramiliter tambahan dikerahkan di seluruh Kashmir tepat sebelum langkah-langkah sweeping diumumkan pada hari Senin untuk mencegah protes skala besar.

Berbicara kepada negara itu pada hari Kamis, Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan dia telah bertindak di Kashmir untuk membantu mengembangkan kawasan dan bahwa dia berharap hal itu akan mengarah pada investasi dan lebih banyak peluang kerja.

Partai yang dipimpin nasionalis Hindu-nya telah lama berkampanye untuk mencabut hak-hak istimewa Kashmir dalam konstitusi, yang dianggapnya sebagai peredaan bagi umat Islam dan halangan bagi perkembangannya sendiri.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri India, Raveesh Kumar, mengecilkan kerusuhan itu, yang menurutnya bersifat sementara.

“Di luar Srinagar keadaan sudah benar-benar kembali normal,” katanya.

Kumar menambahkan, “Orang-orang menjalankan bisnis mereka, kendaraan normal. Jika kita yakin akan menjaga hukum dan ketertiban, saya pikir pembatasan itu akan rileks, saya cukup yakin.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *