Kabar Internasional – Irak akan Mulai Penghitungan Ulang Secara Manual Suara Pemilihan Nasional

Irak akan memulai penghitungan ulang suara secara manual pada hari Selasa (3/7) dari pemilihan parlemen Mei yang diselimuti oleh tuduhan kecurangan. Hal ini adalah salah satu langkah menuju pembentukan parlemen baru dan pemerintah. Hanya suara tersangka yang ditandai dengan keluhan resmi atau laporan resmi tentang penipuan akan diceritakan ulang, juru bicara panel hakim yang melakukan penghitungan ulang mengatakan pada hari Sabtu (30/6).

“Penghitungan ulang secara manual akan dilakukan di hadapan perwakilan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, kedutaan asing dan partai politik; serta pengamat lokal dan internasional, anggota media, dan Kementerian Pertahanan dan Pedalaman, ”kata Hakim Laith Jabr Hamza dalam sebuah pernyataan.

Di tujuh provinsi di mana banyak keluhan penipuan dibuat – Kirkuk, Sulaimaniya, Erbil, Dohuk, Nineveh, Salahuddin dan Anbar – penghitungan ulang akan dilakukan oleh kantor pemilihan lokal, Hamza mengatakan. Kotak-kotak suara yang sudah dipindahkan ke Baghdad akan diceritakan di ibukota. Penghitungan ulang ini telah menjadi isu yang penuh dengan masalah politik dengan para pemimpin yang memenangkan blok-blok yang terlibat dalam negosiasi selama berminggu-minggu mengenai pembentukan pemerintahan berikutnya.

Perdana Menteri Haider al-Abadi, yang daftar pemilihnya berada di urutan ketiga dalam pemilihan yang dirusak oleh pemilih terendah secara historis, dan pemenang, ulama Moqtada al-Sadr, memasuki aliansi pekan lalu, kurang dari dua minggu setelah Sadr mengumumkan aliansi yang sama dengan kedua menempatkan blok sekutu Iran Hadi al-Amiri, sehingga membawa tiga blok teratas bersama-sama. Penghitungan ulang itu akan mengecualikan Baghdad di mana sebuah tempat penyimpanan yang menyimpan setengah kotak suara Baghdad terbakar pada awal bulan ini dalam insiden yang disebut Perdana Menteri Haider al-Abadi sebagai “rencana untuk mencelakakan negara dan demokrasi”.

Suara luar negeri di Iran, Turki, Inggris, Libanon, Yordania, Amerika Serikat dan Jerman juga akan diceritakan kembali, kata Hamza. Sebelumnya pada bulan Juni, parlemen yang keluar mengesahkan undang-undang yang mewajibkan penghitungan ulang semua suara secara nasional, tetapi panel hakim yang sekarang berkuasa atas proses tersebut mengatakan bahwa itu hanya akan dilakukan untuk surat suara yang bermasalah.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *