Kabar Internasional – Israel dan Hama Setuju Untuk Memulihkan Ketenangan di Gaza

Hamas mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menyetujui gencatan senjata dengan Israel di Jalur Gaza, sehari setelah bentrokan menewaskan seorang tentara Israel dan empat orang Palestina di sepanjang perbatasan yang bergejolak.

Militer Israel menolak berkomentar tentang gencatan senjata yang dilaporkan. Pemerintah dan tentara Israel jarang mengakui gencatan senjata dengan Hamas, tetapi seorang jurubicara militer mengatakan kehidupan sipil harus kembali normal di daerah-daerah sebelah Gaza.

Dalam apa yang tampak sebagai insiden yang terisolasi, tanpa adanya laporan tentang korban, sebuah tank Israel menembaki pos Hamas di Gaza setelah para tersangka Palestina melanggar pagar perbatasan dan memasuki wilayah Israel sebelum mundur kembali ke Gaza, kata militer. Tidak ada laporan lain tentang kerusuhan di daerah itu.

Pada hari Jumat, orang-orang bersenjata Palestina membunuh seorang tentara Israel dan militer Israel melancarkan puluhan serangan yang menewaskan empat orang Palestina, termasuk tiga pejuang Hamas. Setidaknya 120 warga Gaza terluka.

“Dengan upaya Mesir dan PBB telah disepakati untuk kembali ke era tenang antara (Israel) dan faksi Palestina,” kata Fawzi Barhoum, juru bicara kelompok Hamas yang mengontrol Gaza.

Tentara itu adalah anggota pertama tentara Israel yang tewas di depan Gaza sejak perang tahun 2014 antara Israel dan Hamas, kata seorang juru bicara militer.

Selama gejolak yang berlangsung beberapa jam, militer Israel mengatakan jet dan tanknya menyerang 68 target Hamas, dan menghancurkan “bangunan dan infrastruktur dan mencabut kemampuan militer dan komando dan kontrol yang signifikan.”

Pejabat keamanan Mesir dan seorang diplomat dari negara lain yang tidak disebutkan namanya mengadakan kontak dengan Hamas dan Israel dalam upaya untuk memulihkan ketenangan dan mencegah kerusakan lebih lanjut, seorang pejabat Palestina mengatakan kepada Reuters.

Jika dikonfirmasi, itu akan menjadi gencatan senjata ketiga antara Israel Hamas Islam yang akan ditengahi Mesir tahun ini dan gencatan senjata kedua yang disepakati minggu ini setelah satu hari berkobar Sabtu lalu.

Bentrokan mingguan di perbatasan Israel-Gaza telah membuat ketegangan tinggi selama berbulan-bulan. Setidaknya 140 orang Palestina telah dibunuh oleh pasukan Israel selama protes di perbatasan yang diadakan setiap minggu sejak Maret.

Para pengorganisir protes mengatakan mereka menuntut hak untuk kembali ke tanah yang hilang ke Israel pada perang tahun 1948 dari yayasannya dan untuk blokade Israel-Mesir untuk memudahkan.

Israel mengatakan Hamas telah mengatur demonstrasi, dijuluki The Great March of Return, untuk memberikan perlindungan bagi serangan lintas-perbatasan para militan. Hamas membantah ini.

Gelombang kekerasan datang ketika harapan Palestina untuk sebuah negara merdeka telah berkurang dan pembicaraan damai tetap terhenti. Gaza, rumah bagi 2 juta orang, yang sebagian besar bergantung pada bantuan asing, telah berada di bawah sanksi ekonomi Israel selama 12 tahun.

About The Author

Reply