Kabar Internasional – Israel Membuka Kembali Penyeberangan Komersial Gaza Sebagai tanda Meredanya Ketegangan

Israel membuka kembali penyeberangan komersialnya dengan Jalur Gaza pada hari Minggu tetapi terus menambah pasukan militer di perbatasan yang tidak stabil, sehari setelah protes Palestina yang lebih kecil dari yang diperkirakan di sepanjang perbatasan.

Para pejabat medis Gaza mengatakan empat warga Palestina terbunuh oleh tembakan Israel selama demonstrasi pada hari Sabtu menandai peringatan pertama dari protes “Great March of Return”.

Sekitar 200 warga Gaza telah terbunuh oleh pasukan Israel sejak protes dimulai pada 30 Maret tahun lalu, menurut angka Kementerian Kesehatan Palestina. Seorang tentara Israel juga terbunuh oleh penembak jitu Palestina pada bulan Juli.

Tetapi sementara sekitar 40.000 pengunjuk rasa, beberapa melemparkan granat dan bahan peledak, ternyata pada hari Sabtu, menurut militer Israel, beberapa tanda menunjuk mundur dari konfrontasi yang lebih luas di tengah upaya Mesir untuk mencapai gencatan senjata jangka panjang yang juga akan memudahkan memblokade kesulitan ekonomi Gaza.

Seorang juru bicara militer Israel mencatat bahwa ada “kekerasan yang jauh lebih sedikit” selama protes hari Sabtu, yang mana panitia menagih “juta orang berbaris”, daripada dalam demonstrasi mingguan terakhir.

Selain itu, ratusan pria Palestina, beberapa dari kelompok Hamas yang berkuasa di Gaza, dikerahkan dalam rompi oranye terang untuk mencegah orang mendekati pagar perbatasan Israel, yang sering menjadi titik nyala.

Seorang pejabat Hamas mengatakan para mediator Mesir diperkirakan akan mengadakan pembicaraan di Israel untuk mencoba menyelesaikan suatu kesepakatan.

Israel, yang menganggap Hamas sebagai kelompok teroris, telah mempertahankan diam resmi tentang perjanjian yang tertunda, seminggu sebelum pemilihan yang diperebutkan ketat di mana serangan roket dari Gaza di kota-kota perbatasan Israel telah menjadi masalah utama.

Truk-truk yang membawa makanan dan bahan bakar meluncur ke Gaza melalui penyeberangan Kerem Shalom yang dibuka kembali pada hari Minggu terlepas dari penembakan beberapa roket di Israel selatan semalam dan tembakan tank Israel pada posisi Hamas sebagai tanggapan. Tidak ada korban luka yang dilaporkan di kedua sisi perbatasan.

Penyeberangan telah ditutup pada hari Senin setelah sebuah roket yang melukai tujuh warga Israel utara Tel Aviv menyulut gelombang dua hari dalam kekerasan lintas-perbatasan.

Israel melancarkan gelombang serangan udara dan menggenjot pasukannya di perbatasan setelah serangan roket, ketika Mesir meningkatkan mediasinya.

Kesepakatan prospektif, menurut tiga pejabat Palestina yang dekat dengan perundingan, akan mencakup pasokan bahan bakar yang didanai Qatar untuk Gaza, proyek-proyek penciptaan lapangan kerja dan perluasan zona penangkapan ikan di wilayah itu di lepas pantai Mediterania.

Untuk bagian mereka, kelompok-kelompok militan di Gaza sepakat sebelum protes hari Sabtu untuk menjaga demonstran dari pagar perbatasan dan menghentikan peluncuran balon pembakar yang telah membakar tanah pertanian di Israel selatan, kata para pejabat.

“Hari-hari memisahkan kami dari mencapai tuntutan kami. Kami bersabar dan musuh sedang diuji,” Khalil al-Hayya, wakil kepala Hamas, mengatakan kepada Aqsa TV kelompok itu.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang dituduh oleh saingan sayap kanan terlalu lunak terhadap Hamas, mengatakan pada hari Minggu ia memerintahkan pasukan Israel untuk tetap “kuat” di sepanjang perbatasan Gaza.

Namun dalam sambutan publik pada hari Kamis, ia mengatakan Israel akan melakukan kampanye militer luas di Gaza – Hamas dan Israel terakhir berperang pada tahun 2014 – hanya setelah menghabiskan semua opsi lainnya.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *