Kabar Internasional – Kampung Halaman Bashir Bergolak Ketika Protes Anti-Pemerintah Menghantam Sudan

Muak dengan antrian berbulan-bulan untuk roti, kenaikan harga dan kekurangan bensin di kota kelahiran Shendi, pemimpin Sudan Omar al-Bashir, pekerja kantor Louay Mohamed Kheir, merasa hanya ada satu solusi: “Kami membutuhkan presiden baru. “

Ini adalah pernyataan mengejutkan dari siapa pun yang tinggal di permukiman di bawah Sungai Nil dari Khartoum – yang lama dipandang sebagai salah satu kekuatan kuat Bashir dan kota utama sukunya.

Shendi belum melihat adanya protes massa terhadap pemerintahan Bashir yang telah mengguncang sebagian besar wilayah Sudan selama enam minggu terakhir. Tapi itu tidak luput dari kesulitan ekonomi yang telah memicu kerusuhan itu.

Ketika Kheir berbicara di rumahnya, penduduk lain mengantre di luar toko roti di pusat kota sementara mobil mengantri untuk mendapatkan bensin yang langka.

“Sudan telah memburuk pada masa pemerintahan Bashir, dan ada kegagalan dalam mengelola negara itu secara ekonomi dan politik,” kata pria berusia 43 tahun itu kepada Reuters. “Protes akan berlanjut sampai rezim hilang.”

Tidak semua orang di Shendi berbagi pandangan Kheir.

Emad Abdel-Rahman, 53, membela Bashir dan mengatakan dia tidak ingin melihat aktivis sekuler mengambil alih.

“Saya untuk menerapkan hukum syariah Islam dan karena itu saya mendukung partai yang berkuasa,” katanya kepada Reuters. “Ya, kami sedang mengalami kesulitan ekonomi tetapi kami mendukung Islam dan stabilitas di Sudan.”

Tetapi fakta bahwa siapa pun di sana bersedia untuk memanggil secara terbuka untuk penggantian putra Shendi yang paling terkenal menggarisbawahi seberapa jauh bahkan kubu pemerintah telah diguncang oleh demonstrasi nasional.

Warga berdebat tentang rekor Bashir di jalanan. Beberapa mengeluh bahwa harga makanan, bahkan sayuran dan daging yang diproduksi secara lokal, telah meningkat ketika inflasi melonjak.

“Ya, Bashir adalah putra wilayah ini, tetapi 30 tahun sudah cukup,” kata seorang wanita berusia 27 tahun, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

“Kami tidak menentang Bashir, tetapi saya percaya akan lebih baik jika ia tidak mencalonkan diri dalam pemilihan presiden 2020. Kami membutuhkan wajah baru.”

Percakapan beralih ke apa yang Bashir lakukan lebih dekat ke rumah.

Bashir lahir pada tahun 1944 di desa Hosh Bannaga terdekat, kemudian bersekolah dan tumbuh di Shendi.

Pendukung memberi Bashir kredit untuk universitas Shendi, rumah sakitnya dan jembatan yang menyeberang ke sisi lain Sungai Nil yang dibuka pada 2009.

Para pencela berbicara tentang jalan yang tidak beraspal di kedua komunitas. Di Hosh Bannaga, banyak yang masih tinggal di rumah-rumah lumpur yang berjajar di jalan berdebu, tempat gerobak yang ditarik keledai bergerak bolak-balik.

Masalah ekonomi Sudan – mulai dari kekurangan uang tunai yang parah hingga inflasi yang meningkat – telah diperburuk oleh hilangnya tiga perempat dari cadangan minyaknya sejak pemisahan Sudan Selatan pada 2011.

Banyak investor asing menjauh, tidak mau berbisnis dengan negara yang pemimpinnya dicari oleh Pengadilan Kriminal Internasional dengan tuduhan mendalangi genosida di Darfur – tuduhan yang dibantahnya.

Bashir menyalahkan musuh asing yang tidak disebutkan namanya dan sanksi asing.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *