Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Kesepakatan Damai Di Sudan Selatan Belum Menjadi Kenyataan

Tanaman merambat berbunga kuning merangkak melalui bingkai jendela kosong dan dinding bata runtuh. Tiang listrik miring di sepanjang jalan, kabel menggantung mati dari tangan mereka. Tanda untuk dewan kota Malakal penuh dengan lubang peluru.

Presiden Sudan Selatan, Salva Kiir dan kelompok pemberontak mungkin telah menandatangani perjanjian damai pada hari Rabu untuk mengakhiri perang saudara yang telah menewaskan sedikitnya 50.000 orang, tetapi mereka yang telah melarikan diri dari kota terbesar kedua negara itu, sebuah pusat perdagangan berubah menjadi kota hantu, masih takut kembali.

Josephine Adiemis, yang tinggal bersama keluarganya yang beranggotakan delapan orang di kamp terdekat yang dikelola oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, tidak percaya aman untuk kembali ke rumah. Penghuni liar mungkin menyelinap ke rumahnya di tengah kekacauan, kata pria berusia 42 tahun itu.

“Tidak ada kedamaian sekarang. Jika saya kembali sebelum pelaksanaan perdamaian, saya mungkin akan dibunuh oleh orang itu yang masih di rumah saya,” kata Adiemis, yang duduk di depan sebuah kantor pendaftaran di kamp PBB, menghadap ratusan rumah sementara. rumah-rumah yang ditutupi lembaran plastik putih.

Simon Pakuang, yang melarikan diri dari desanya dekat Malakal, yang terletak di Sungai Nil Putih, dapat memahami hal ini.

“Pertempuran pecah, dan kemudian banyak orang terbunuh. Itulah mengapa orang-orang berlarian,” kata pria berusia 63 tahun itu, yang sekarang tinggal di kamp bersama sekitar 25.000 orang.

Kekerasan meningkat di daerah itu pada tahun 2015. Sudan Selatan telah terjun ke dalam peperangan pada tahun 2013, dua tahun setelah kemerdekaan dari Sudan, ketika perselisihan politik antara Kiir dan kemudian wakil presiden Riek Machar meletus menjadi konfrontasi bersenjata.

Secara total, sekitar seperempat penduduk Sudan Selatan yang berjumlah 12 juta telah mengungsi dan ekonominya, yang sangat bergantung pada produksi minyak mentah , hancur.

Di Malakal, bekas pusat untuk barang-barang yang dikirim ke Sudan yang berdekatan, meja-meja terletak di sekolah-sekolah yang ditinggalkan, Korans yang rusak dapat dilihat di masjid-masjid yang ditinggalkan, dan mobil-mobil membusuk di ladang.

Kamp PBB dekat Malakal dimaksudkan untuk sementara, kata Hazel de Wet, yang menjalankan misi PBB di wilayah Upper Nile Malakal.

Dia sangat optimis tentang prospek perdamaian di daerah tersebut. Tetapi sebelum orang kembali dari kamp ke rumah mereka di Malakal dan desa-desa sekitarnya, tantangan keamanan harus ditangani, katanya.

“Orang-orang datang mencari perlindungan, dan karena itu, sebelum mereka ingin pergi, mereka ingin diyakinkan akan keselamatan dan keamanan mereka,” katanya kepada Reuters.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *