Kabar Internasional – Kim Jong Un Undang Paus ke Pyongyang

Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, telah mengundang Paus Francis untuk mengunjungi negaranya, menurut pejabat Korea Selatan.

Kim mengatakan kepada mitranya dari Korea Selatan, Moon Jae-in, pada pertemuan puncak bulan lalu bahwa dia akan dengan senang hati menyambut Paus jika dia ingin mengunjungi Pyongyang, menurut seorang juru bicara untuk Presiden Blue House. Moon, yang beragama Katolik, akan mengunjungi Eropa untuk perjalanan sembilan hari yang dimulai tanggal 13 Oktober. Dia akan bertemu dengan Paus dan bermaksud untuk menyampaikan undangan dari tetangganya tersebut.

Keinginan untuk menyambut pemimpin gereja Katolik datang ketika Kim berusaha mengubah citranya dari kepala paranoid negara nakal menjadi pemimpin dunia yang muda dan dinamis. Minggu ini, ia mengadakan pembicaraan dengan menteri luar negeri AS, Mike Pompeo , di mana kantor berita resmi KCNA resmi Pyongyang mengatakan ia “menjelaskan secara rinci proposal untuk memecahkan masalah denuklirisasi”, meskipun tidak ada rincian yang diberikan.

Dorongan Kim untuk pengakuan global yang lebih besar juga ditujukan untuk melunakkan citranya dan melemahkan kampanye “tekanan maksimum” pimpinan AS. Korea Utara dan Vatikan tidak memiliki hubungan diplomatik.

Selama pertemuan puncak antar-Korea bulan lalu, Bulan didampingi oleh uskup agung Korea Selatan, Hyginus Kim Hee-joong, dan selama percakapan Kim mengatakan dia ingin paus untuk mengetahui keinginannya untuk perdamaian, menurut seorang juru bicara kepresidenan.

Meskipun kebebasan beragama dilindungi oleh konstitusi Korea Utara, dalam prakteknya ibadah dikontrol secara ketat dan terbatas pada lembaga-lembaga yang dikelola oleh negara.

Dalam laporan tahunan tentang kebebasan beragama di seluruh dunia, departemen luar negeri AS menggambarkan situasi yang mengerikan bagi umat beriman, di mana “pemerintah terus menghadapi keras dengan mereka yang terlibat dalam hampir semua praktik keagamaan melalui eksekusi, penyiksaan, pemukulan, dan penangkapan”.

Pyongyang sebelumnya adalah rumah bagi komunitas Kristen yang hidup, sehingga mendapat julukan “Yerusalem dari timur” sebelum berdirinya Korea Utara. Ketika Paus Fransiskus mengunjungi Korea Selatan pada tahun 2014, ia menggelar misa di Seoul yang didedikasikan untuk reunifikasi bagi kedua negara yang berada di semenanjung korea tersebut.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *