Kabar Internasional – Koalisi yang Dipimpin Saudi Rebut Bandara Hodeidah di Yaman

Koalisi pimpinan Arab Saudi di Yaman telah menguasai bandara Hodeidah dan terus menyerang kantong-kantong perlawanan Houthi di dekatnya, kata seorang juru bicara koalisi pada hari Rabu (20/6).

“Kami sekarang menghancurkan benteng Houthi di dekat bandara,” kata juru bicara Turki al-Malki dalam wawancara dengan televisi Al Arabiya dari Brussels, menuduh Houthi menempatkan tank di dalam wilayah pemukiman. Penduduk mengatakan bentrokan di bandara telah mereda akan tapi pesawat tempur koalisi berada pada posisi siap melakukan pemboman yang dipegang oleh Houthi yang diarahkan Iran sebagai kelompok yang digali untuk mempertahankan Hodeidah, satu-satunya pelabuhan dan garis hidup bagi jutaan warga Yaman.

Pemimpin koalisi Arab Saudi dan Uni Emirat Arab telah berjanji akan melakukan serangan cepat yang bertujuan untuk menguasai kota dan pelabuhan Laut Merah yang strategis, untuk menghindari gangguan pengiriman bantuan ke Yaman yang miskin.

“Pelabuhan Hodeidah beroperasi seperti biasa dan pergerakan kapal adalah normal,” kata Malki. “Kami memiliki rencana kemanusiaan dan pembangunan ketika kami membebaskan kota.”

PBB khawatir serangan itu akan memperburuk apa yang sudah merupakan krisis kemanusiaan paling mendesak di dunia, dengan 22 juta warga Yaman bergantung pada bantuan dan sekitar 8,4 juta orang diyakini berada di ambang kelaparan. Eskalasi dalam pertempuran telah melukai dan menelantarkan warga sipil dan menghambat badan-badan kemanusiaan.

Negara-negara Arab mengatakan tujuan mereka adalah untuk merebut bandara dan pelabuhan dengan cepat dan menghindari pertempuran jalanan di pusat kota. Tetapi kaum Houthi digali dengan baik ke Hodeidah karena merupakan jalur pasokan utama ke wilayah yang mereka kendalikan, termasuk ibukota, Sanaa.

Koalisi campur tangan dalam perang Yaman pada tahun 2015 mencoba untuk menggulingkan Houthis, berencana memulihkan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional di pengasingan dan menggagalkan apa yang dilihat Riyadh dan Abu Dhabi sebagai ekspansi Iran di wilayah tersebut. Kaum Houthis, yang menguasai wilayah-wilayah berpenduduk paling padat di negara yang secara kronis tidak stabil, 30 juta orang, menyangkal mereka adalah boneka-boneka Iran. Mereka mengatakan gerakan mereka mencerminkan pemberontakan rakyat melawan korupsi negara dan campur tangan asing.

About The Author

Reply