Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Konflik Libya Membuat Gundukan Sampah Menyebar di Jalanan Tripoli

Mabrouk Ahmed mengatakan dia harus berjaga-jaga di malam hari untuk menghentikan orang-orang membuang sampah mereka di jalan lebar yang membentang di depan rumahnya di selatan ibukota Libya, Tripoli.

Beberapa ratus meter jauhnya, di samping penyangga beton jembatan yang belum selesai, gundukan sampah menumpuk lebih tinggi dari mobil-mobil yang lewat membara di tepi jalan.

Penumpukan sampah, yang menurut warga mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa pekan terakhir sebelum sedikit berkurang, mencerminkan penurunan layanan publik di kota yang terputus dari pedalamannya – dan situs TPA terbesar – oleh serangan militer enam bulan yang lalu. .

Sejak pasukan berbasis di timur yang dipimpin oleh Khalifa Haftar melancarkan kampanye untuk menangkap Tripoli pada awal April, menjadi mustahil untuk mengakses situs TPA utama kota di Sidi al-Sayih, sekitar 50 km (31 mil) selatan dari pusat.

Otoritas kota mulai menyimpan limbah dari seluruh Tripoli di titik transit di distrik Abu Slim. Ketika mulai meluap, para pejabat mencoba untuk mengurangi asupan, menyebabkan akumulasi sampah di jalan-jalan di banyak lingkungan.

Sebagai tanggapan, orang-orang memasang tanda-tanda yang mengancam kekerasan atau membuat doa agama untuk menghentikan pembuangan sampah.

Yang lain menempatkan wadah air plastik dan ban di trotoar dekat toko atau rumah mereka, atau mengikatnya dengan pita plastik.

“Orang-orang terbelakang: jangan membuang sampah Anda di sini,” baca satu tanda di Al-Hadba, distrik tempat Ahmed, seorang pekerja kesehatan berusia 38 tahun tinggal.

“Jika saya tidak mengawasi dari jam delapan pagi sampai tengah malam, mereka membuang sampah mereka di jalan,” katanya.

“Ada banyak efek berbahaya. Ketika mereka membakarnya, kamu tidak bisa duduk di depan rumahmu. Asapnya bahkan masuk ke dalam rumah.”

PARALISIS POLITIK

Meskipun pertempuran sporadis terus-menerus di pinggiran kota, kehidupan di Tripoli tengah berlanjut sebagian besar seperti sebelumnya. Beberapa truk sampah dan penyapu jalan sedang bekerja, dan jalan-jalan di beberapa lingkungan kaya menjadi bersih.

Namun infrastruktur di kota berpenduduk tiga juta ini secara bertahap dihancurkan oleh konflik dan kelumpuhan politik yang berselang sejak pemberontakan Libya tahun 2011.

Pemerintah yang diakui secara internasional di Tripoli, sembelih sejak didirikan pada tahun 2016 oleh penolakan dari saingan di timur dan kelompok-kelompok bersenjata lokal yang kuat, sedang berjuang untuk bertahan hidup.

Masuknya puluhan ribu orang yang terlantar akibat pertempuran saat ini telah semakin memperketat layanan, menutup beberapa sekolah dan menaikkan harga sewa.

Truk sekarang diturunkan di situs Abu Slim dengan berkendara ke gunung sampah setinggi 25 meter. Ketika pengiriman baru tiba, para pemungut sampah – sebagian besar migran Afrika dengan kain lap membungkus wajah mereka untuk melawan bau busuk – menyelam untuk mencari plastik, kardus, dan logam. Tapi sisanya tetap ada.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *