Kabar Internasional – Kongo Setujui Perawatan Ebola Lebih Eksperimental Ketika Kasus Meningkat

Republik Demokratik Kongo telah menyetujui empat lagi perlakuan eksperimental terhadap virus Ebola yang mematikan itu, kata kementerian kesehatan. Hal ini disampaikan ketika mereka berlomba untuk membendung wabah di kawasan timur yang dilanda kekerasan.

Otoritas kesehatan pekan lalu mulai memberikan pengobatan mAb114 yang dikembangkan AS kepada pasien Ebola, pertama kalinya pengobatan semacam itu digunakan untuk melawan wabah aktif. Kementerian Kesehatan mengatakan dalam buletin harian Selasa malam bahwa 10 pasien yang menerima mAb114 sejak 11 Agustus telah mengalami “evolusi positif”, tetapi wabah terus bertambah.

Empat perawatan tambahan yang disetujui oleh komite etika Kongo adalah Remdesivir, yang dibuat oleh Ilmu Pengetahuan Gilead Israel; ZMapp, pengobatan intravena yang dibuat oleh San Diego’s Mapp Pharmaceutical; Obat Favipiravir Jepang; dan yang disebut sebagai Regn3450 – 3471 – 3479. Remdesivir diberikan kepada pasien pertamanya di kota Beni pada hari Selasa, yang melakukan dengan baik, kata kementerian itu dalam buletinnya.

Enam kasus baru dan empat kematian baru telah dikonfirmasi dari demam haemmorhagic, yang menyebabkan muntah dan diare berat, kata kementerian itu. Itu menyebabkan jumlah total kematian menjadi 59 dan kasus yang dikonfirmasi menjadi 75 sejak bulan lalu.

Kongo, yang memiliki hutan lebat membuatnya menjadi rumah alami bagi Ebola, berada di garis depan kampanye global untuk memerangi virus, yang menewaskan lebih dari 11.000 orang ketika menyapu Afrika Barat dari 2013-2016. Negara Afrika Tengah telah mengalami sepuluh kali wabah Ebola sejak virus itu ditemukan di Kongo utara pada tahun 1976 – lebih dari dua kali lebih banyak daripada negara lain – dan 33 orang tewas dalam serangan di barat laut yang berakhir bulan lalu. Selain itu, vaksin yang diproduksi oleh Merck, yang terbukti efektif melawan wabah sebelumnya di Kongo barat laut, telah diberikan kepada 1.693 petugas kesehatan dan kontak pasien Ebola.

Ketidakamanan di perbatasan timur Kongo dengan Uganda terus menyulitkan tanggapan, dengan beberapa kontak pasien Ebola yang terletak di apa yang disebut “zona merah”, yang terlarang bagi responden darurat karena kegiatan milisi. Sebaliknya, petugas kesehatan setempat di daerah tersebut memantau kontak dan tidak ada kasus Ebola yang dikonfirmasi di sana.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *