Kabar Internasional – Korban Pelecehan Seksual Chile Tuntut Penyelidikan Vatikan Secara Menyeluruh

Seorang korban pelecehan seksual Cile yang merupakan saksi kunci dalam kasus seorang uskup yang dituduh menutupinya mengatakan bahwa penyelidikan Vatikan harus ketat dan adil. Jika gereja tersebut mampu untuk menyelamatkan reputasinya dalam masalah ini.

Dalam sebuah wawancara telepon dengan Reuters dari rumahnya di Amerika Serikat pada Kamis (8/2) malam, Juan Carlos Cruz mengatakan bahwa Paus Fransiskus telah “mengatur waktunya bertahun-tahun” dengan komentarnya yang baru-baru ini meragukan kredibilitas korban penganiayaan. Pada 30 Januari, Vatikan mengatakan bahwa paus telah menunjuk penyidik ​​pelecehan seksual yang paling berpengalaman di gereja tersebut untuk melihat tuduhan bahwa Uskup Juan Barros dari keuskupan Osorno di Cile telah menutupi kejahatan terhadap anak di bawah umur.

Ini adalah giliran yang dramatis untuk paus, yang delapan hari sebelumnya mengatakan kepada wartawan di atas pesawatnya yang kembali dari Amerika Latin dia yakin Barros tidak bersalah dan bahwa Vatikan tidak menerima bukti konkret terhadapnya. Cruz mengatakan bahwa dia “sangat tersentuh dan bersyukur” saat penyidik, Uskup Agung Charles Scicluna dari Malta, menelponnya untuk mengatur sebuah pertemuan di New York minggu depan dalam perjalanannya ke Cile. Tapi sementara dia menyadari bahwa keputusan paus untuk mengirim Scicluna untuk diselidiki adalah “masalah besar” bagi Vatikan, dia menambahkan bahwa tidak akan cukup untuk “memberi bantuan band kepada kami melalui penyidik”.

“Kami tidak pernah menerima permintaan maaf dari paus. Saya ingin penyelidikan yang adil dari Scicluna, “kata Cruz.

Sebagai remaja, Cruz dianiaya secara seksual oleh Pendeta Fernando Karadima, yang dinyatakan bersalah dalam penyelidikan Vatikan pada tahun 2011 karena menyiksanya dan anak laki-laki remaja lainnya selama bertahun-tahun. Karadima selalu membantah tuduhan tersebut. Vatikan memerintahkannya untuk mengikuti kehidupan doa dan penyesalan dan melarangnya melakukan pelayanan publik, namun dia menghindari tuntutan pidana karena di bawah undang-undang Chili terlalu banyak waktu yang telah berlalu sejak pelanggaran tersebut. Petenis berusia 87 tahun itu masih tinggal di Cile.

Cruz mengatakan bahwa Barros menyaksikan pelecehan tersebut oleh Karadima, yang merupakan mentor Barros bertahun-tahun yang lalu di sebuah paroki Santiago. Barros selalu menyangkal hal ini dan mengatakan bahwa dia tidak mengetahui kesalahan Karadima, yang telah melatihnya untuk menjadi imam.

About The Author

Reply