Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Korea Utara Menuduh Pria Asal Australia Sebagai Mata-Mata

Korea Utara mengatakan seorang siswa Australia yang telah ditahan selama beberapa hari sebelum dibebaskan telah “dimata-matai” untuk outlet berita.

Alek Sigley, 29, dilaporkan hilang pada akhir Juni, tetapi dibebaskan pada hari Kamis setelah pejabat Swedia di Pyongyang bertemu dengan pemerintah Korea Utara.

NK News, salah satu situs web untuk menerbitkan tulisannya, telah menolak klaim Pyongyang bahwa ia memata-matai mereka.

Dikatakan kolom-kolomnya hanya “menyajikan pandangan apolitis tentang kehidupan di Pyongyang”.

Mr Sigley, seorang pembicara Korea yang fasih, telah tinggal di Pyongyang sambil belajar gelar Master di universitas Kim Il-sung dan menjalankan bisnis pariwisata.

Mr Sigley belum mengomentari mengapa dia ditahan. Setelah dibebaskan, ia terbang ke Jepang, tempat istrinya tinggal.

Pada hari Sabtu, kantor berita Korea Utara KCNA mengatakan bahwa Tuan Sigley “dalam banyak kesempatan mentransfer informasi, termasuk foto dan analisis, yang ia kumpulkan saat bepergian ke setiap sudut Pyongyang menggunakan statusnya sebagai siswa internasional”.

Dia telah melakukan ini “atas permintaan oleh outlet berita anti-DPRK [Korea Utara] seperti berita NK”, tambah KCNA.

Pemerintah memutuskan untuk mendeportasinya dengan alasan kemanusiaan setelah ia “dengan jujur mengakui bahwa ia telah memata-matai … dan berulang kali meminta maaf kepada kami karena melanggar kedaulatan kami”, katanya.

Korea Utara sering menuduh orang asing yang ditahan di negaranya melakukan spionase atau “tindakan bermusuhan”.

Dalam sebuah pernyataan, NK News, sebuah situs web yang berspesialisasi dalam berita dan analisis Korea Utara, mengatakan pihaknya menghargai “keputusan DPRK untuk segera membebaskan Sigley dengan alasan kemanusiaan”.

Dikatakan telah menerbitkan enam artikel dari Mr Sigley yang menunjukkan “sketsa kehidupan sehari-hari biasa di ibukota”.

“Enam artikel yang diterbitkan Alek mewakili sepenuhnya karyanya bersama kami dan gagasan bahwa kolom-kolom itu, yang diterbitkan secara transparan di bawah namanya antara Januari dan April 2019, adalah ‘anti-negara’ di alam adalah representasi yang salah yang kami tolak.”

Mr Sidley telah menerbitkan esai berjudul: “Dari Perth ke Pyongyang: hidup saya sebagai mahasiswa Australia di Universitas Kim Il Sung”, serta artikel tentang mode, aplikasi, dan restoran Korea Utara.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *